Tadex Hadir Saingi Google Ads, Dongkrak Bisnis Iklan Digital Lokal

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Telkom Group, bersama dengan Dewan Pers dan Task Force Media Sustainability, resmi meluncurkan layanan iklan digital anyar dan pertama di Indonesia bernama Tanah Air Digital Exchange (Tadex).

Read More

Tadex hadir sebagai alternatif layanan iklan digital dari perusahaan global, seperti Google, Facebook, dan Instagram. Lantas apa yang ditawarkan Tadex dibanding layanan dari perusahaan global tadi?

Melalui Tadex, para pengiklan (advertiser) akan dipertemukan dengan para penerbit iklan (publisher) terpercaya di Indonesia, untuk membantu menargetkan iklan kepada konsumen yang lebih luas dengan tepat dan efektif.

Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo (Jokowi) memberikan kata sambutan dan apresiasinya atas peluncuran Tadex di Tanah Air.

Menurut Jokowi, platform digital semacam ini harus didukung dan dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk mendorong ekosistem digital yang inklusif, inovatif, dan transparan tanpa mengorbankan kualitas penyampaian pesan ke publik.

KOMPAS.com/BILL CLINTEN Presiden RI, Joko Widodo dalam peluncuran Tadex di telekonferensi Zoom, Selasa (29/6/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Saya yakin, Tadex akan memberikan angin segar karena menawarkan model bisnis periklanan digital berkelanjutan, membuka banyak peluang-peluang baru yang bermanfaat bagi advertiser, publisher, marketer, dan pemangku kepentingan lainnya,” ujar Jokowi dalam peluncuran Tadex yang digelar secara daring melalui telekonferensi Zoom, Selasa (29/6/2021).

Dongkrak nilai bisnis iklan lokal

Direktur Utama PT Telkom Indonesia, Ririek Adriansyah mengatakan Tadex hadir untuk meminimalisir dampak negatif atas perkembangan platform periklanan digital, yang beroperasi secara global.

Hal itu, menurut Ririek, tidak sejalan dengan aktivitas para advertiser yang secara aktif memasang iklan di media online Indonesia, namun melalui perusahaan digital berbasis global, sehingga nilai bisnis iklan lokal menurun.

“Sejak berkembangnya digital publisher asal luar negeri, portofolio iklan media online lokal menurun drastis,” jelas Ririek dalam peluncuran Tadex yang digelar secara daring melalui telekonferensi Zoom, Selasa (29/6/2021).

Ririek melanjutkan Tadex juga hadir untuk memerangi hoaks yang mengalir deras di internet karena maraknya clickbait di internet.

Direktur Utama PT Telkom Indonesia, Ririek Adriansyah dalam peluncuran Tadex di telekonferensi Zoom, Selasa (29/6/2021).KOMPAS.com/BILL CLINTEN Direktur Utama PT Telkom Indonesia, Ririek Adriansyah dalam peluncuran Tadex di telekonferensi Zoom, Selasa (29/6/2021).

“Perusahaan digital luar negeri mendasarkan (iklan) pada jumlah klik, inilah yang secara tidak langsung menyebabkan tumbuhnya media abal-abal yang hanya mengejar jumlah klik dan menyebarkan berita dengan judul yang bombastis,” imbuh Ririek.

Dengan Tadex, hoaks macam ini bisa dicegah dengan sistem rating dan daftar media atau inventory yang terpercaya. Sehingga, Tadex diharapkan dapat meminimalisir adanya peluang clickbait di waktu yang akan datang.

Keunggulan Tadex

Sebagai sebuah platform iklan digital, Tadex menawarkan sejumlah benefit bagi para advertiser macam brand atau agensi untuk menargetkan iklan yang sesuai kepada para konsumennya.

Di antaranya mencakup dukungan media online berskala besar di Tanah Air, database audience yang bervariasi, serta memiliki akses ke beragam data first-party dan third-party yang bisa dimanfaatkan untuk target campaign

Selain itu, format iklan (ad format) yang ditawarkan Tadex juga bervariasi demi menyesuaikan dan meningkatkan efektivitas campaign yang dilakukan oleh para pengiklan.

Format iklan yang ditawarkan Tadex.Tadex.id Format iklan yang ditawarkan Tadex.

Beberapa bentuk ad format yang tersedia mencakup Connected TV Ads, Video Ads, Display Ads, Native Ads, Audio Ads, hingga Mobile Ads.

Untuk tahap awal, Tadex memiliki inventory yang berisikan sejumlah media online lokal terpercaya.

Namun nantinya, platform digital ini akan merambah ke media lainnya untuk memberikan solusi kepada para pengiklan untuk mencapai audience yang diinginkan.

“Ke depannya, Tadex akan dikembangkan tidak hanya untuk media bersifat jurnalistik, tapi juga nantinya akan merambah ke berbagai media lain, seperti Radio, TV, dan lain sebagainya,” pungkas Ririek.

Informasi selengkapnya mengenai platform digital ini bisa dilihat di laman resmi Tadex yang bisa dikunjungi di tautan berikut ini.

#Tadex #Hadir #Saingi #Google #Ads #Dongkrak #Bisnis #Iklan #Digital #Lokal #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts