Kemasan Plastik vs Kaca, Mana yang Lebih Ramah Lingkungan?

  • Whatsapp

KOMPAS.com –¬†Seiring dengan meningkatnya isu perubahan iklim, salah satu topik yang menjadi hangat dibahas adalah kemasan produk. Kemasan plastik dianggap sulit terurai, sehingga banyak orang beralih pada kemasan kaca yang dinilai lebih ramah lingkungan.

Read More

Namun, benarkah kemasan kaca lebih ramah lingkungan dari plastik?

Fakta mengenai kemasan kaca

Untuk mengetahui mana yang lebih ramah lingkungan, kita perlu melihat lebih dalam fakta masing-masing bahan. Pertama-tama kita akan membahas kaca.

Kaca merupakan bahan yang awet dan bisa digunakan berkali-kali tanpa mengalami perubahan bentuk. Kaca terbuat dari pasir dan berbagai mineral yang tersedia di alam.

Sebagian orang berpikir, selama di laut masih terdapat pasir, maka proses pembuatan kaca akan baik-baik saja.

Proses pengambilan bahan baku kaca

Sayangnya, justru masalah pertama muncul di sini. Pasir yang biasa digunakan dalam proses pembuatan kaca adalah pasir jenis khusus yang dipanen dari dasar sungai atau dasar laut.

Proses pengambilan pasir skala industri produksi kemasan kaca ini akan mengganggu mikroorganisme yang hidup pada ekosistem tersebut, bahkan berisiko mengganggu rantai makanan.

Produksi kemasan kaca

Masalah kedua muncul dalam proses produksi. Proses ini memerlukan pemanasan semua bahan hingga mencapai suhu 1.500 derajat Celsius.

Pemanasan ini bertujuan untuk melelehkan semua komponen menjadi cairan serta membuat kaca yang dihasilkan menjadi lebih tahan.

Untuk mendapatkan suhu setinggi itu, maka industri memerlukan pembakaran bahan bakar fosil sebanyak 1,17 sampai 1,19 ton setiap satu ton kaca yang dihasilkan.

Proses ini merupakan proses yang tidak ramah lingkungan, mengingat tingginya konsumsi bahan bakar fosil serta sisa gas pembakaran yang dilepaskan ke udara.

Kaca tidak bisa terurai

Masalah ketiga adalah kaca tidak biodegradasi dan tingkat daur ulang yang rendah. Kaca memang bisa didaur ulang untuk membentuk produk kaca lainnya. Sayangnya, tingkat daur ulang kemasan kaca sangat rendah.

Contohnya di Amerika Serikat, kaca yang didaur ulang hanya 33 persen saja. Sementara sisanya akan menumpuk di tempat pembuangan sampah tanpa bisa terurai.

Proses pengambilan bahan baku plastik

Sebagian besar plastik terbuat dari bahan utama petroleum. Oleh karena itu, bahan ini tidak terbarukan. Masalah pertama dari plastik muncul dari proses pengeboran minyak.

Proses ini berpotensi mengganggu ekosistem darat dan lautan. Selain itu, risiko lainnya adalah tumpahan minyak yang bisa mencemari lingkungan, baik tanah maupun air.

Emisi karbon dari plastik

Masalah berikutnya adalah plastik menghasilkan emisi karbon, tidak hanya pada proses produksinya, namun juga ketika plastik digunakan.

Pada tahun 2015, emisi karbon dari kantong plastik saja diperkirakan mencapai 1,8 milyar ton karbon dioksida. Angka ini tidak kalah besar dari emisi karbon hasil produksi kaca yang telah dibahas di atas.

Plastik tidak bisa didaur ulang

Masalah utamanya adalah plastik tidak bisa di daur ulang. Kaca memiliki tingkat daur ulang yang sangat rendah, yaitu hanya sekitar 9 persen. Selain itu, hasil daur ulangnya pun berbeda jika dibandingkan dengan daur ulang kaca.

 

Daur ulang plastik tidak bisa menghasilkan kualitas plastik yang sama seperti awal lagi. Sedangkan sisa plastik yang tidak didaur ulang akan berakhir di tempat pembuangan sampah.

Plastik memang bisa terurai atau biodegradasi. Sayangnya, proses ini memakan waktu 450 sampai 1.000 tahun. Walaupun seolah plastik lebih cepat menyatu dengan tanah, plastik melepaskan senyawa kimia berbahaya ke lingkungan dan bisa mencemari tanah, air, dan udara.

Kemasan kaca atau plastik yang aman untuk lingkungan?

Jika melihat fakta yang telah disebutkan di atas, kedua bahan tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Cara yang paling mudah yang bisa kita lakukan adalah mengurangi segala bahan yang hanya digunakan sekali.

Kita bisa menggunakan kembali wadah kaca yang kita dapatkan di rumah untuk fungsi lainnya. Selain itu, kita juga bisa sebisa mungkin untuk menghindari menggunakan kantong plastik baru dan tidak membeli wadah kaca baru.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Kemasan #Plastik #Kaca #Mana #yang #Lebih #Ramah #Lingkungan #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts