Apakah Boleh Mencukur Bulu Kemaluan sampai Habis?

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Bagi sebagian orang, terutama perempuan sering kali merasa terganggu dengan bulu kemaluan. Namun, rambut atau bulu kemaluan terutama pada perempuan, tidak disaranakan untuk dicukur habis.

Read More

Lantas, apakah boleh mencukur bulu kemaluan?

Sekretaris Jenderal Himpunan Onkologi Ginekologi Indonesia (HOGI) – Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI), Dr dr Tofan Widya Utami, Sp.OG (K)- Onk, mengatakan para perempuan kerap kali mencukur rambut kemaluan bahkan melakukan waxing.

Padahal, mencukur habis bulu kemaluan itu bisa menyebabkan kondisi tertentu seperti gatal hingga iritasi.

“Rambut apa pun yang sepele-sepele kalau kita bilang itu ada gunanya semua,” ujar Tofan dalam acara Ladies Talk “Stress Berlebih Ganggu Area Kewanitaanmu!” yang digelar PT Mundipharma Indonesia (Betadine) dan Guardian di Jakarta, Kamis (25/8/2022).

Menurutnya, mencukur habis rambut kemaluan bisa menimbulkan rasa gatal pada saat rambut baru tumbuh.

Pada akhirnya, saat bagian kemaluan gatal, seseorang bisa saja menggaruk area tersebut padahal ia belum mencuci tangannya. Dengan demikian muncul risiko iritasi di area di mana bulu kemaluan dicukur habis atau di-waxing.

“Jadi saya memang suka mengajarkan pasien saya rambut (bulu di area kemaluan) jangan dikerok, jangan di-waxing supaya bersih kaya kulit bayi, tetapi secara baik digunting sisakan 0,5 cm,” imbuhnya.

Di samping itu, Tofan juga menyoroti soal kebersihan organ genital pada perempuan yakni vulva.

Vulva adalah bagian dari organ reproduksi yang boleh dibersihkan menggunakan air, dan sabun.

Hanya saja, ia memperingatkan agar tidak mencuci vulva dengan sabun setiap hari karena dampaknya bisa menimbulkan vulvitis atau radang di vulva.

“Vulva harus cucinya pakai sabun, jangan air saja. Makanya tidak heran jamur (bisa) tumbuh, bakteri tumbuh karena ada mikroflora,” kata Tofan, menjelaskan tak hanya perihal mencukur bulu kemaluan, tetapi pentingnya menjaga kebersihan organ kewanitaan.

 

Untuk diketahui, mikroflora normal manusia adalah istilah yang digunakan sebagai menggambarkan bermacam jenis mikroorganisme seperti bakteri maupun, fungi yang merupakan penghuni dari bagian-bagian tubuh tertentu seperti kulit, usus besar, dan vagina.

“Makanya penting temen-temen yang lagi ngejar deadline, malem-malem misalkan begadang kalau mau pipis keluarkan pipisnya jangan ditahan. Jangan kurang minum, itu akan bikin infeksi,” tuturnya.

Kapan harus mencuci vulva dengan sabun?

“Jadi kapan sih (harus membersihkan vulva)? Pada saat mandi, mandi dua kali sehari itu saat kita membersihkan seluruh badan. Saya suka mengedukasi seluruh pasien saya bahwa ketika mandi, mandi dua kali bilas,” kata Tofan.

Mandi menggunakan sabun antiseptik sebanyak dua kali sehari. Pada mereka yang memiliki kelebihan berat badan atau obesitas bisa menggunakan sabun anti jamur.

Kendati begitu, dia menyampaikan bahwa setiap sabun antiseptik terutama sabun anti jamur biasanya dapat membuat kulit kering dan gatal.

Mandi, lanjutnya, harus dilakukan setidaknya dua kali bilasan. Bilasan pertama menggunakan sabun antiseptik. Sementara bilasan kedua menggunakan sabun yang memiliki kandungan pelembap.

Dokter Tofan pun membagikan cara membersihkan organ genital dari depan ke belakang dan bukan sebaliknya dari belakang ke depan.

Ia menyarankan penggunaan bidet toilet yang arahnya dari depan ke belakang.

“Penting juga bagaimana setting toilet kita. Saya enggak setuju ya dengan toilet yang disiram dari belakang, itu akan memicu satu percikan, mikroorganisme yang patogen dari anus ke depan. Padahal kita mengajarkan, bagaimana cara membasuh organ genital eksternal kita dari depan ke arah belakang,” pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Apakah #Boleh #Mencukur #Bulu #Kemaluan #sampai #Habis #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts