Hilang 120 Tahun, Anggrek Langka Kembali Ditemukan di Vermont

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Spesies anggrek langka pogonia bundar kecil, telah ditemukan kembali di Vermont, Amerika Serikat, setelah 120 tahun tidak terlihat di negara bagian tersebut.

Read More

Asisten ahli botani di Departemen Ikan dan Margasatwa Vermont Aaron Marcus mengatakan, tanaman anggrek ini terakhir didokumentasikan di wilayah tersebut tahun 1902. Itu pun berupa foto tanaman yang telah ditempatkan di pot bunga. Sejak saat itu, banyak yang mencari keberadaan anggrek ini, tapi hasilnya selalu nihil.

Pogonia bundar kecil adalah salah satu spesies anggrek paling langka di timur Mississippi.

Kelangkaan ini mungkin akibat ketergantungannya pada jamur di lingkungan, hubungan yang masih sedikit dipahami oleh ilmuwan.

“Kebanyakan dari (anggrek ini) sangat bergantung pada spesies jamur,” ujar Marcus seperti dikutip dari CNN International, Selasa (5/7/2022).

Marcus menjelaskan, populasi pogonia bundar kecil yang baru ini ditemukan oleh pensiunan manajer rumah kaca yang mengunggah gambarnya ke iNaturalist, sebuah platform online untuk naturalis amatir mengidentifikasi tumbuhan dan hewan di sekitarnya.

Setelah itu, Marcus dan koleganya pakar botani Bob Popp mengunjungi situs tersebut dan memastikan bahwa tanaman tersebut memang anggrek langka yang dicari-cari pada 25 Mei lalu.

Adapun penemuan baru disebarluaskan dan diumumkan pada 8 Juni 2022. Namun, detail lokasi penemuan dirahasiakan untuk menangkal calon kolektor. Tim berharap dapat terus menjaga dan memantau populasi anggrek ini ke depannya.

Perlu diketahui, anggrek terancam oleh perubahan iklim, hilangnya habitat, dan pengumpulan oleh manusia.

Pogonia bundar kecil

Melansir laman Pusat Konservasi Anggrek Amerika Utara, Pogonia bundar kecil atau Isotria medeoloides terdaftar sebagai tanaman yang terancam punah.

Anggrek ini ditemukan di Kanada Timur dan Amerika Serikat, dengan beberapa populasi di negara bagian AS Tengah.

Anggrek ini menghasilkan 4-6 daun hijau ke abu-abuan yang membentuk cincin melingkar di sekitar bagian atas batang. Bunganya berwarna hijau pucat dengan labellum berwarna kuning muda hingga hijau pucat atau putih, biasanya bergaris hijau.

Anggrek ini bersifat autogami dan tidak membutuhkan penyerbuk untuk reproduksi. Tak lama setelah mekar, serbuk sari keluar dari kepala sari dan bersentuhan dengan kepala putik.

Secara global, Isotria medeoloides dianggap terancam punah, dengan sebagian besar populasinya hanya ditemukan di Maine dan New Hampshire.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Hilang #Tahun #Anggrek #Langka #Kembali #Ditemukan #Vermont #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts