Kualitas Udara Buruk, Apa Dampaknya pada Kesehatan? Ini Kata Dokter

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Kualitas udara di Jakarta dan sekitarnya dilaporkan masuk dalam kategori sangat tidak sehat atau very unhealthy. Buruknya kualitas udara akibat polusi, dapat memberi dampak bagi kesehatan.

Read More

Data tersebut didapatkan dari catatan IQAir pada Senin (20/6/2022) pukul 06.00 WIB, dan kembali terjadi keesokan harinya, Selasa (21/6/2022) pukul 06.33 WIB.

Dikutip dari pemberitaan Kompas.com edisi Kamis (23/6/2022) sejak 15 Juni hingga 21 Juni 2022 kualitas udara Kota Jakarta, berada di urutan teratas kota dengan polusi tertinggi di dunia pada pengukuran udara di pagi hari.

Data terkait tingginya polusi udara Jakarta juga dilaporkan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) yang menyebut terjadi peningkatan PM2.5 di wilayah ini.

Meningkatnya polusi udara disebabkan oleh tingginya kelembapan udara, sehingga terjadi peningkatan proses adsorbsi — perubahan wujud dari gas menjadi partikel atau dikenal dengan istilah secondary air pollutants.

Berkaitan dengan hal itu, Dokter Spesialis Paru dari Divisi Paru Kerja dan Lingkungan Departemen Pulmonologi dan Kedokteran Respirasi FKUI – Pusat Respirasi Nasional RS Persahabatan Jakarta, dr Efriadi Ismail, Sp.P (K), mengatakan polusi udara sangat berdampak pada kesehatan manusia.

Komponen polutan seperti PM2.5, ozon, sulfur dioksida (SO2), nitrogen dioksida (NO2), dan sebagainya dapat menimbulkan masalah kesehatan yang cukup beragam mulai dari akut hingga efek jangka panjang.

Dampak buruknya kualitas udara bagi kesehatan

Adapun efek akut dari polusi udara, menurut Efriadi merupakan dampak yang terjadi secara langsung terutama pada kesehatan paru-paru, pernapasan, dan juga organ-organ lain.

“Ada iritasi di mata misalnya, mata merah. Kemudian hidungnya berair, bersin, terjadi juga ada iritasi di saluran pernapasan atas. Saluran pernapasan atas mulai dari hidung sampai kalau di laki-laki sampai ke jakun kira-kira,” terang Efriadi kepada Kompas.com, Jumat (24/6/2022).

“Sampai bisa juga ada iritasi zat-zat polutan tadi ke saluran napas bagian bawah, sehingga terjadi peradangan kadang disertai nyeri tenggorokan, batuk, dan ada dahak biasanya,” lanjutnya lagi.

Selain itu, polusi udara juga berisiko memperparah kondisi seseorang yang sebelumnya telah memiliki infeksi saluran pernapasan akut atau ISPA, atau mereka yang memiliki asma, penyakit jantung dan penyakit paru obstruksi kronik (PPOK).

PM2.5 sendiri merupakan kumpulan dari beberapa zat-zat yang ukurannya sangat kecil yakni sekitar 30 kali lebih kecil dari sehelai rambut. Zat ini bisa masuk ke paru-paru, bahkan ke pembuluh darah.

“Sehingga bukan hanya paru, pada orang-orang dengan kerentanan penyakit jantung bisa saja mengalami serangan jantung. Kemudian ada yang namanya gas CO, gas CO bisa menimbulkan keracunan yang bersifat toksik dan mematikan,” papar dr Efriadi menjelaskan dampak kualitas udara buruk terhadap kesehatan orang-orang rentan.

Kompas.com/Aisyah Sekar Ayu Maharani Polusi udara di Jakarta

Seperti dikatakan dr Efriadi paparan kualitas yang buruk juga menimbulkan efek jangka panjang pada kesehatan, termasuk gangguan fungsi paru-paru yang menurun secara drastis. Pada orang-orang tertentu, hal itu akan membuat mudah merasa sesak.

Terlalu lama menghirup polusi atau tinggal di daerah dengan polusi udara yang buruk terkadang menyebabkan penyempitan di saluran napas, disertai dengan bunyi ‘ngik’ ketika sedang bernapas.

“Kemudian juga (risiko) penyakit di luar paru seperti jantung dan penyakit pembuluh darah, juga risiko terkena kanker paru bertambah walaupun faktor risiko kanker paru banyak. Terutama asap rokok ditambah dengan zat-zat polusi,” ujar Efriadi.

Kelompok yang rentan terhadap polusi udara

Akibat kualitas udara yang buruk, dr Efriadi mengungkapkan ada beberapa kelompok yang paling rentan dengan masalah polusi udara, salah satunya balita atau anak-anak di bawah dua tahun.

“Ini orang-orang yang rentan terhadap polusi udara ini. Kenapa saya bilang bayi atau anak balita lebih rentan dengan polusi udara? Ini terkait dengan kondisi perkembangan parunya masih belum sempurna,” ucapnya.

Pasalnya, jaringan paru hingga cabang-cabang paru pada anak-anak masih kecil, terlebih sistem imunnya pun belum sebaik orang dewasa.

Itulah sebabnya ketika zat-zat polusi udara masuk, dapat menimbulkan iritasi. Iritasi tersebut pada akhirnya akan menimbulkan peradangan seperti batuk dan pilek.

Selain zat-zat berbahaya, polusi udara turut membawa kuman, bakteri, dan virus sehingga anak-anak mudah sekali mengalami gejala ISPA.

“Kadang-kadang sampai (terkena) bronkopneumonia, yang dia harus sampai dirawat di rumah sakit dengan pemberian oksigen, itu yang sering terjadi kalau polusinya tidak terkendali,” kata¬†Efriadi.¬†

Dampak kualitas udara buruk yang berbahaya ini juga bisa dialami oleh orang lanjut usia (lansia) serta mereka yang memiliki komorbid seperti penyakit paru, penyakit jantung dan pembuluh darah, PPOK, hingga asma.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Kualitas #Udara #Buruk #Apa #Dampaknya #pada #Kesehatan #Ini #Kata #Dokter #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts