Pandemi Covid-19 Bisa Sebabkan Penuaan Dini, Kok Bisa?

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Secara alami semua orang pasti mengalami penuaan kulit, seiring bertambahnya usia.

Read More

Akan tetapi, selama pandemi Covid-19, beberapa orang justru banyak yang mengeluhkan munculnya flek di wajah, kerutan, hingga wajah kusam, padahal mereka lebih sering berada di dalam rumah.

Hal itu disampaikan Spesialis Kulit dan Kelamin di Brawijaya Women & Children Hospital, dr Grace NS Wardhana, SpKK, FINSDV, FAADV dalam webinar bertajuk Penuaan: Dapatkah Waktu Diperlambat? yang ditayangkan di kanal YouTube Iluni FKUI 97. 

Lantas, kenapa saat pandemi Covid-19 banyak orang merasa kelihatan jauh lebih tua atau mengalami penuaan dini?

Sebagai informasi, proses penuaan kulit dapat dipengaruhi oleh dua faktor, yakni intrinsik dan ekstrinsik. Faktor intrinsik penyebabnya hanya sekitar 10 persen dari proses penuaan kulit.

Dengan pertambahan usia, kemampuan kulit untuk memproduksi jaringan kulit yang lebih elastis semakin menurun, misalnya penurunan hyaluronic acid, elastin, dan kolagen. Sedangkan faktor ekstrinsik memengaruhi 90 persen terhadap penuaan kulit.

“Jadi faktor ekstrinsik, artinya faktor-faktor dari luar terutama lingkungan yang melepaskan radikal bebas dan merusak jaringan penunjang kulit, sehingga kulit mengalami tanda penuaan,” ujar Grace, Minggu (3/4/2022).

Penuaan dini yang disebabkan faktor tersebut bisa ditandai dengan kerutan di dahi, sudut mata, dan garis senyum terlihat semakin turun.

Paparan sinar gadget menyebabkan penuaan dini

Banyak persepsi bahwa penuaan hanya disebabkan oleh paparan cahaya ultraviolet (UV) seperti UVA dan UVB. Namun ternyata, paparan visible light atau cahaya tampak terlalu sering juga bisa memicu penuaan dini.

Untuk diketahui, visible light adalah cahaya yang berasal dari lampu, dan gadget termasuk handphone, laptop, maupun komputer.

Cahaya ini mengaktifkan 33 persen dari radikal bebas yang mengakibatkan flek, pigmentasi kulit, serta kelainan pada kulit.

“UVB bisa rasakan di kulit kita panas seperti terbakar dan membuat sunburn, tapi sebenarnya cuma mencapai epidermis bagian atas, dan hanya mengaktifkan 5 persen dari radikal bebas,” imbuhnya.

Sementara UVA dapat menembus kulit bagian dalam hingga mencapai dermis, dan mengaktifkan 46 persen dari radikal bebas.

Sinar inilah yang paling berperan dalam menyebabkan penuaan kulit. Paparan sinar UV juga dapat menyebabkan kanker, penuaan kulit, dan kerusakan kulit kalau kulit tidak terlindungi

Kondisi saat ini, juga akhirnya memicu istilah Covid face. yang disebabkan karena berbagai hal, antara lain:

  • Covid fatigue atau kelelahan
  • Maskne (jerawat karena penggunaan masker)
  • Jarang beraktivas atau olahraga
  • Kebiasaan makan tidak sehat
  • Penggunaan skincare yang tidak benar selama pandemi

“Banyak orang merasa stres dan memiliki permasalahan mental. Stres cepat sekali mengakibatkan proses penuaan dini. Stres meningkatkan hormon kortisol, yang akhirnya memicu jerawat, eksim, atau penyakit kulit lainnya,” papar Grace. 

 

Bukan tidak mungkin penuaan dini bisa dicegah dengan mengatasi penyebab utamanya. 

Berkaitan dengan cara mencegah penuaan dini, dr Grace membeberkan sejumlah tips yang dapat dilakukan, di antaranya:

1. Pola hidup sehat

Pola hidup sehat bisa dijalani dengan makan teratur, tidur yang cukup, mengelola stres, dan berhenti merokok.

2. Konsumsi makanan yang menyehatkan kulit

Menurutnya, makanan yang bagus untuk anti-aging atau mencegah penuaan kulit adalah buah dan sayuran hijau, cokelat, biji-bijian, minyak zaitun, minyak bunga matahari, maupun teh hijau.

3. Olahraga rutin

Selain itu berolahraga secara rutin dapat melepaskan hormon endorfin yang meningkatkan suasana hati, serta meningkatkan sistem imun.

4. Memperbaiki rutinitas skincare

Melakukan skincare atau perawatan kulit dengan rutin dan sesuai tipe kulit selama pandemi, dapat mencegah penuaan dini.

Kemudian, selalu gunakan sunscreen setiap hari, baik di dalam maupun di luar ruangan.

Anda dapat menggunakan sunscreen spektrum luas yang biasanya ditandai dengan kandungan PA++ dalam produknya.

“Gunakan pakaian atau topi saat melakukan aktivitas di luar ruangan. Penuaan kulit lebih cepat di masa pandemi karena dipicu oleh stres, pola makan, dan pola hidup tidak sehat, serta perawatan kulit yang tidak adekuat (memadai) selama masa pandemi,” pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Pandemi #Covid19 #Bisa #Sebabkan #Penuaan #Dini #Kok #Bisa #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts