Penyebab Cuaca Dingin Belakangan Ini Bukan Aphelion, Ini Kata BMKG

  • Whatsapp

KOMPAS.com- Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menegaskan bahwa penyebab cuaca dingin yang terjadi belakangan ini tidak disebabkan oleh fenomena Aphelion.

Read More

Hal ini disampaikan oleh Pelaksana Tugas (Plt) Deputi Klimatologi BMKG, Urip Haryoko menjawab pesan broadcast atau pesan berantai yang beredar di media sosial mengenai cuaca dingin di Indonesia belakangan ini terjadi karena jarak bumi dengan matahari dalam titik terjauh saat periode revolusi atau Aphelion.

Dalam pesan berantai itu pula, dijelaskan bahwa saat berada di titik Aphelion, cuaca di bumi akan cenderung lebih dingin dibanding periode lainnya.

Begini isi lengkap narasi yang beredar tersebut.

*Mulai pagi ini 3 Jan 2022* jam 05.27 kita akan mengalami FENOMENA APHELION, dimana letak Bumi akan sangat jauh dari Matahari. Kita tidak bisa melihat fenomena tsb, tp kita bisa merasakan dampaknya. Ini akan berlangsung sampai bulan Agustus. 

Kita akan mengalami cuaca yg dingin melebihi cuaca dingin sebelumnya, yang akan berdampak meriang flu, batuk sesak nafas dll. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Oleh karena itu mari kita semua tingkatkan imun dengan banyak2 meminum Vitamin atau Suplemen agar imun kita kuat. 

Semoga kita semua selalu ada dalam lindungan_NYA. Aamiin … 

Jarak Bumi ke Matahari perjalanan 5 menit cahaya atau 90.000.000 km. Fenomena aphelion menjadi 152.000.000 km . 66 % lebih jauh. 

Jadi hawa lebih dingin, dampaknya ke badan kurang enak karena ga’ terbiasa dengan suhu ini,. Untuk itu jaga kondisi kesehatan kita agar tetap sehat dengan keadaan cuaca yang sedemikian rupa…

Salam sehat….smangat 

BMKG menilai, informasi terkait penyebab cuaca dingin karena fenomena aphelion yang tersebar dengan sangat cepat itu, cukup meresahkan masyarakat. Karena, sebenarnya fenomena Aphelion ini adalah fenomena astronomis yang terjadi setahun sekali pada kisaran bulan Juli.

“Fenomena cuaca dingin di beberapa wilayah Indonesia tidak terkait dengan Aphelion,” kata Urip dalam keterangan tertulisnya.

Ia pun menjelaskan, alasan mengapa cuaca dingin di Indonesia saat ini bukanlah akibat dari Aphelion.

Saat Aphelion, posisi matahari memang berada pada titik jarak terjauh dari bumi. Kendati begitu, kondisi tersebut tidak berpengaruh banyak pada fenomena atmosfer permukaan.

“Aphelion tidak berpengaruh signifikan terhadap suhu di bumi. Hal itu (pengaruh suhu di bumi) termasuk pada periode bumi letaknya lebih dekat dengan matahari (Perihelion),” jelasnya.

Sebagai informasi, periode fenomena astronomis Aphelion puncaknya terjadi pada bulan Juli, sedangkan puncak Perihelion terjadi pada bulan Januari ini.

 

Dengan begitu, kata dia, penyebab cuaca dingin dalam beberapa hari terakhir bukan karena Aphelion, tetapi karena faktor-faktor lain di luar sebab Bumi berada di jarak terjauh dari matahari.

Sementara itu, pada waktu yang sama, secara umum wilayah Indonesia berada pada periode musim penghujan dengan masa puncak terjadi pada Februari 2022.

Hal ini menyebabkan seolah fenomena Aphelion memiliki dampak yang ekstrem terhadap penurunan suhu di Indonesia.

“Padahal pada faktanya, penurunan suhu (yang menyebabkan cuaca atau suhu dingin) di masa pergantian tahun banyak disebabkan faktor di luar itu,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Penyebab #Cuaca #Dingin #Belakangan #Ini #Bukan #Aphelion #Ini #Kata #BMKG #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts