Misi ke Asteroid Bennu Ungkap Mengapa Permukaan Asteroid Berbatu?

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Asteroid merupakan benda berbatu yang mengorbit matahari. Sebuah misi yang dikirim ke asteroid Bennu mengungkapkan mengapa permukaan benda langit yang mengorbit Matahari ini cenderung tampak berbatu.

Read More

Tak hanya mengelilingi matahari saja, asteroid juga ditemukan di jalur orbit planet lain termasuk Bumi. Asteroid adalah sisa-sisa batuan tanpa udara yang berasal dari proses terbentuknya Tata Surya.

Sebagian besar asteroid memiliki regolith yang terbentuk dari debu, pecahan batu, serta material lainnya.

Para peneliti awalnya menduga salah satu asteroid yang pada saat itu diteliti, yaitu Asteroid Bennu memiliki permukaan seperti pantai berpasir halus dan kerikil di sekitarnya.

Pengamatan teleskopik juga membuktikan adanya permukaan seperti petak besar berbutir halus atau regolith halus di sana, seperti dilansir dari Tech Explorist, Sabtu (23/10/2021).

Namun, ketika misi OSIRIS-REx yang dilakukan Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) tiba di asteroid Bennu pada tahun 2018 lalu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 

Misi ini memperlihatkan permukaan asteroid Bennu yang berbatu, tertutup batu-batu besar, dan hanya ada sedikit regolith halus.

Kemudian para peneliti yang melakukan misi tersebut mengamati proses di mana batu-batu besar digiling menjadi regolith halus.

Penelitian inilah yang membuka jalan bagi mereka untuk menjawab penyebab mengapa asteroid tampak berbatu.

Salah satu penulis studi sekaligus peneliti utama OSIRIS-REx NASA, Dante Lauretta menjelaskan, bahwa kata REx dalam misi OSIRIS-REx adalah singkatan dari Regolith Explorer.

Artinya, tujuan utama misi tersebut adalah memetakan dan mengarakterisasi permukaan asteroid.

“Pesawat ruang angkasa mengumpulkan data dengan resolusi sangat tinggi di seluruh permukaan (asteroid) Bennu, yang (resolusinya) turun hingga 3 milimeter per piksel di beberapa lokasi. Di luar alasan ilmiah, kurangnya regolith menjadi tantangan bagi misi itu sendiri karena pesawat ruang angkasa dirancang untuk mengumpulkan material tersebut,” ujar Lauretta.

NASA Ilustrasi asteroid Bennu dengan wahana antariksa OSIRIS-REx.

Selanjutnya, Saverio Cambioni seorang peneliti dari University of Arizona menggunakan mesin pembelajaran dan data suhu permukaan asteroid untuk memecahkan misteri ini. Penelitian tahun 2021 tersebut telah dipublikasikan di jurnal Nature.

Cambioni dan timnya meneliti di Lunar and Planetary Laboratory, dan akhirnya menemukan bahwa permukaan asteroid Bennu memiliki batuan yang sangat berpori. Batuan ini yang mengakibatkan sedikitnya regolith halus di permukaan asteroid.

Dia memaparkan, ketika melihat foto pertama asteroid Bennu, para ilmuwan mencatat beberapa area di mana resolusinya tidak cukup tinggi untuk melihat apakah ada bebatuan kecil atau regolith halus.

“Kami mulai menggunakan pendekatan pembelajaran mesin untuk membedakan regolith halus dari batu menggunakan data emisi termal (inframerah),” jelasnya. 

Menurut dia, hanya mesin saja yang secara efisien dapat menjelajahi keseluruhan data.

Setelah menyelesaikan analisis data, para peneliti menemukan sesuatu yang dinilai aneh yaitu regolith halus tidak disebarkan secara acak di asteroid Bennu. Melainkan tersebar di bagian batuan tidak berpori dengan jumlah yang sangat sedikit.

“Pada dasarnya, sebagian besar energi tumbukan digunakan untuk menghancurkan pori-pori yang membatasi fragmentasi batuan dan produksi dari regolith halus baru,” ungkap Chrysa Avdellidou, peneliti di Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Perancis (CNRS).

Ditemukan juga bahwa retakan di permukaan disebabkan oleh proses pemanasan dan pendinginan batuan asteroid Bennu.

Sederhananya, saat sebuah asteroid berotasi sepanjang siang dan malam, kemudian bergerak lebih lambat di bagian batuan berpori dibandingkan saat bergerak di batuan yang lebih padat, maka produksi regolith halus pun berkurang.

“Ketika OSIRIS-REx mengirimkan sampel Bennu (ke Bumi) pada September 2023, para ilmuwan dapat mempelajari sampel secara detail. Termasuk menguji sifat fisik batuan untuk memverifikasi penelitian,” kata Jason Dworkin, salah satu ilmuwan OSIRIS-REx.

Tim peneliti berpikir bahwa keberadaan petak besar regolith halus ini tidak biasanya terjadi pada asteroid berkarbon. Sebaliknya, bagian permukaan yang banyak memiliki regolith halus umumnya terdapat di asteroid tipe S.

Menurut Cambioni, penelitian ini adalah bagian penting dalam teka-teki untuk mejawab keragaman permukaan asteroid.

Karena asteroid telah dianggap sebagai sisa-sisa pembentukan Tata Surya. Jadi bagi para peneliti mendalami evolusi yang telah dialaminya sangat penting dilakukan seiring dengan pemahaman tentang bagaimana Tata Surya terbentuk dan berevolusi.

“Sekarang setelah kita mengetahui perbedaan mendasar antara asteroid berkarbon dan asteroid tipe S, tim (peneliti) di masa depan dapat mempersiapkan misi pengumpulan sampel dengan lebih baik tergantung pada sifat asteroid yang dituju,” jelas Cambioni.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Misi #Asteroid #Bennu #Ungkap #Mengapa #Permukaan #Asteroid #Berbatu #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts