Mengapa Gigi Geraham Bungsu Baru muncul Saat Dewasa? Ini Penjelasan Ilmuwan

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Dibandingkan dengan primata lainnya seperti simpanse, manusia mendapatkan gigi gerahamnya sangat terlambat.

Read More

Simpanse mendapatkan semua set lengkap giginya pada saat mereka matang secara seksual, yaitu saat mereka berusia 12 tahun.

Sementara manusia, mendapatkan gigi geraham bungsu mereka di akhir masa remaja, bahkan di usia dewasa.

Misteri geraham ini sulit dipecahkan, meskipun kemunculannya memainkan peran penting dalam melacak perubahan dalam evolusi kita.

Tetapi belum lama ini, para peneliti dari University of Arizona di AS tampaknya telah menemukan jawabannya.

Melansir Science Alert, antropolog dan penulis utama penelitian, Halszka Glowacka mengatakan, salah satu misteri perkembangan biologis manusia adalah bagaimana kaitan yang tepat antara munculnya gigi gerahan dan munculnya sejarah kehidupan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan bantuan Gary Schwartz, ahli paleoantropologi dari Institut Asal Usul Manusia Universitas Arizona, Glowacka mengumpulkan contoh tengkorak yang berbeda untuk membandingkan perkembangannya.

Penelitian yang telah dipublikasikan di Science Advances ini, mengubah tulang dan gigi dari 21 spesies primata menjadi model 3D, para peneliti dapat mengetahui, bahwa gigi geraham dewasa kita banyak berkaitan dengan keseimbangan biomekanik di tengkorak kita yang sedang tumbuh.

Bentuk gigi dewasa yang kita gunakan untuk menggiling makanan menjadi lembut biasanya muncul dari gusi dalam tiga tahap – sekitar usia 6, 12, dan 18 tahun.

Tapi, primata lain mendapatkan geraham dewasa mereka di usia yang lebih awal.

Untuk semua kesamaan dalam tahap pertumbuhan, simpanse (Pan troglodytes) mendapatkan geraham mereka pada 3, 6, dan 12.

Kemudian Babon kuning (Papio cynocephalus) memiliki geraham dewasa terakhir pada usia tujuh tahun, dan sementara kera rhesus (Macaca mulatta) semua giginya telah didapatkan pada saat mereka berusia enam tahun.


 

Rahang tidak cukup besar

Salah satu faktor penting yang membatasi waktu munculnya gigi adalah ruang. Jika rahang tidak cukup besar untuk ukuran gigi dewasa, maka gigi geraham tersebut akan lebih sulit untuk muncul.

Pada dasarnya manusia tidak memiliki banyak ruang mulut, dengan gigi bungsu yang impaksi merupakan masalah besar bagi spesies kita.

Tapi ini tidak menjelaskan mengapa mereka muncul begitu terlambat dalam hidup kita, atau mengapa yang paling belakang tampaknya semakin menyebabkan masalah.

Namun, gigi tidak berderak dengan sendirinya – ada banyak otot dan tulang yang menopangnya, memastikan dengan tekanan yang cukup dapat secara aman merobek dan menggiling makanan.

Dan ‘keamanan’ itulah yang tampaknya berada di balik keterlambatan pertumbuhan gigi manusia.

“Ternyata rahang manusia tumbuh sangat lambat, kemungkinan karena sejarah hidup kita yang lambat secara keseluruhan dan dengan kombinasi wajah pendek kita,” kata Schwartz.

“Penundaan ketika ruang yang aman secara mekanis tersedia, menghasilkan munculnya gigi geraham yang sangat terlambat,” imbuhnya.

Geraham belakang pada primata duduk tepat di depan dua sendi temporomandibular, yang bersama-sama membentuk engsel antara rahang dan tengkorak.

Tidak seperti sendi-sendi lain di tubuh kita, kedua poros tersebut harus bekerja dalam sinkronisasi sempurna satu sama lain.

Kdua poros itu juga perlu mentransfer tingkat kekuatan yang adil ke satu atau lebih titik untuk membuat Anda menggigit dan mengunyah.

Dalam biomekanik, proses tiga titik ini diatur oleh prinsip-prinsip yang disebut model tingkat terbatas.

Letak gigi di tempat yang salah dan kekuatan yang dihasilkan di bawah model ini, bisa berefek buruk bagi rahang yang tidak cukup besar untuk mengatasinya.

Untuk spesies dengan rahang yang lebih panjang, waktu yang dibutuhkan tengkorak untuk mengembangkan struktur yang cocok untuk gigi yang paling dekat dengan otot di dekat engsel relatif singkat.

Manusia, dengan wajah kita yang secara signifikan lebih rata, tidak memiliki keberuntungan seperti itu, perlu menunggu sampai tengkorak kita berkembang ke titik di mana kekuatan yang diberikan pada setiap set geraham dewasa, tidak akan merusak rahang kita yang sedang tumbuh.

Ini tidak hanya memberi kita cara baru untuk mengevaluasi kondisi gigi, seperti geraham yang impaksi, tetapi juga dapat membantu ahli paleontologi untuk lebih memahami evolusi rahang unik kita di antara nenek moyang hominid kita.

“Studi ini memberikan lensa baru yang kuat, di mana hubungan yang telah lama diketahui antara perkembangan gigi, pertumbuhan tengkorak, dan profil maturasi dapat dilihat,” kata Glowacka.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Mengapa #Gigi #Geraham #Bungsu #Baru #muncul #Saat #Dewasa #Ini #Penjelasan #Ilmuwan

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts