Kabar Baik, Vaksin Johnson & Johnson Beri Perlindungan dari Varian Delta

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Vaksin Johnson & Johnson menunjukkan harapan terhadap perlindungan dari varian Delta. Kabar baik dari vaksin dosis tunggal ini juga menunjukkan respons kekebalan yang bisa bertahan lama.

Read More

Hal itu disampaikan Johnson & Johnson pada, Kamis (1/7/2021), seperti dilansir dari Reuters.

Perusahaan farmasi ini mengatakan bahwa satu suntikan vaksin Covid-19 yang mereka kembangkan itu, menunjukkan harapan kuat terhadap varian Delta dan galur varian virus corona lain yang muncul.

Selain itu, vaksin Johnson & Johnson atau vaksin Janssen ini dapat memberikan perlindungan yang tahan lama terhadap infeksi yang lebih luas.

 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Data menunjukkan bahwa daya tahan respons imun pada penerima vaksin Johnson & Johnson setidaknya berlangsung selama 8 bulan, memberikan perlindungan dari infeksi Covid-19 varian Delta.

Perusahaan itu juga mengatakan bahwa vaksinnya 85 persen efektif dan juga dapat membantu mencegah rawat inap dan kematian.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), varian Delta pertama kalinya teridentifikasi di India menjadi varian virus corona yang dominan secara global.

Mathai Mammen, kepala penelitian dan pengembangan di bisnis obat-obatan J&J mengatakan data saat ini, selama 8 bulan yang dipelajari sejauh ini menunjukkan bahwa vaksin Johnson & Johnson dosis tunggal menghasilkan perlindungan atau respons antibodi penetralisir yang kuat dan tidak berkurang, bahkan terhadap varian Delta.

SHUTTERSTOCK/PalSand Ilustrasi vaksin Covid-19, uji vaksin Covid-19 pada varian virus corona Afrika Selatan. Novovax dan Johnson & Johnson ujikan vaksin virus corona pada varian baru virus corona Afrika Selatan, hasilnya efikasi vaksin kurang efektif.

“Sebaliknya, kami mengamati peningkatan (respons antibodi penetralisir) dari waktu ke waktu,” kata Mammen.

Penerima vaksin Janssen ini menghasilkan antibodi penetral yang kuat terhadap semua varian virus corona termasuk varian Covid-19 Delta, kata perusahaan yang berbasis di Amerika Serikat tersebut.

Varian Delta telah berkontribusi terhadap lonjakan kasus Covid-19 di India yang menghasilkan angka kematian harian tertinggi di dunia.

 

 

Varian tersebut juga mendorong Inggris menunda pembukaan lockdown yang dilakukan untuk menghentikan penularan, untuk satu bulan ke depan.

Hasil analisis vaksin Johnson & Johnson yang terkait efikasi vaksin yang menunjukkan peningkatan respons kekebalan terhadap varian Delta ini telah dikirimkan sebagai pra cetak di situs web bioRxiv sebelum peer review.

Selain vaksin Johnson & Johnson, vaksin-vaksin Covid-19 lainnya yang telah menguji ketahanan dan perlindungan terhadap varian Delta juga telah ditunjukkan vaksin Pfizer, Moderna dan AstraZeneca.

 

 

#Kabar #Baik #Vaksin #Johnson #Johnson #Beri #Perlindungan #dari #Varian #Delta #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts