Naskah Kuno Terkait Ayat Alkitab Ditemukan di Gua Horor Israel

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Serpihan naskah kuno Alkibab dan benda kuno lain ditemukan di gua gurun pasir Israel, atas apa yang disebut para pejabat sebagai “temuan bersejarah”.

Read More

Puluhan serpih naskah – temuan pertama selama lebih dari 60 tahun – ditulis dalam bahasa Yunani namun kata Tuhan ditulis dalam bahasa Hebrew atau Ibrani.

Naskah berusia 2.000 tahun itu diduga milik para pemberontak Yahudi yang melarikan diri ke bukit-bukit setelah gagal dalam pemberontakan melawan penguasa Romawi pada Abad Kedua.

Naskah kuno itu ditemukan dalam operasi agar gua-gua di padang pasir itu tidak dijarah.

Inilah temuan pertama sejak awal 1960-an. Saat itu kepingan naskah kuno dan sekitar 40 kerangka manusia ditemukan di situs yang sama, yang kemudian dikenal sebagai Gua Horor.

Naskah kuno yang ditemukan ini berisi ayat dari buku-buku Nabi Zakaria dan Nabi Nahum, bagian dari ayat dalam kitab Twelve Minor Prophets.

Manuskrip ini ditulis dalam bahasa Yunani, bahasa yang digunakan setelah penaklukan Yudea (bagian selatan Palestina yang bergunung-gunung pada masa modern) oleh Aleksander Agung pada Abad Keempat sebelum masehi.

Kata Tuhan secara eksklusif ditulis dalam bahasa Ibrani.

Direktur Badan Barang Antik Israel (IAA), Israel Hasson mengatakan naskah kuno dan replika lain yang ditemukan merupakan temuan yang tak ternilai harganya.

Israel Antiquities Authority via BBC Indonesia Koin yang digunakan oleh pemberontak Yahudi selama pemberontakan singkat melawan Romawi.

Ia juga mengatakan temuan itu sebagai “pengingat” agar usaha pencarian seperti ini perlu dilanjutkan. Sejauh ini, pencarian baru mencapai sekitar setengah jurang-jurang di padang pasir.

“Kita perlu memastikan mendapat semua informasi yang belum ditemukan di gua-gua itu sebelum diambil para penjarah,” kata Hasson.

Dalam pertanyaan tertulis, IAA, mengatakan “Untuk pertama kali dalam sekitar 60 tahun, penggalian arkeologi menemukan serpihan naskah kuno Alkitab.

Yoli Shwartz, juru bicara IAA, juga mengatakan seperti dikutip kantor berita AFP, temuan ini adalah salah satu yang terpenting sejak naskah kuno pertama Laut Mati ditemukan pada 1940-an dan 195an.

Temuan lain termasuk kerangka anak dan keranjang tertua dunia

Temuan langka lain di situs yang sama termasuk uang logam dari masa pemberontakan Yahudi, kerangka anak yang berbentuk mumi berusia 6.000 tahun serta keranjang utuh berasal dari sekitar 10.500 tahun lalu.

Kerangka anak dalam bentuk mumi berasal dari 6.000 tahun lalu, juga ditemukan.Israel Antiquities Authority via BBC Indonesia Kerangka anak dalam bentuk mumi berasal dari 6.000 tahun lalu, juga ditemukan.

Gua Horor terletak sekitar 80 meter di bawah jurang, dan amat sulit untuk diakses.

Para peneliti perlu menggunakan alat khusus guna memasuki gua.

Ekspedisi ini disebut IAA sebagai “rumit dan menantang”, operasi yang ditujukan untuk melindungi berbagai gua dari penjarah barang antik.

Pencarian dan penelitian di jurang dan gua-gua di Gurun Pasir Yudea menghasilkan banyak temuan dalam lebih satu dekade terakhir.

Temuan penting lain termasuk Manuskrip Laut Mati, yang diyakini sebagian salinan tertua Alkitab.

Keranjang besar dalam bentuk utuh dan diduga keranjang tertua dunia, juga ditemukan di Gua Horor.Israel Antiquities Authority via BBC Indonesia Keranjang besar dalam bentuk utuh dan diduga keranjang tertua dunia, juga ditemukan di Gua Horor.

#Naskah #Kuno #Terkait #Ayat #Alkitab #Ditemukan #Gua #Horor #Israel #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts