Varian Baru Virus Corona Inggris, 2 Gejala Ini Prediktor Dirawat di RS Halaman all

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Varian baru virus corona yang pertama kali ditemukan di Inggris telah menyebabkan jumlah pasien di rumah sakit meningkat.

Read More

Penelitian masih berlangsung untuk memahami sifat dan tingkat keparahan gejala.

Ilmuwan telah mengidentifikasi dua gejala yang bisa menjadi prediktor kuat seseorang dirawat di rumah sakit karena varian baru virus corona Inggris.

Terlepas dari peluncuran vaksin yang sedang berlangsung di Inggris, virus corona terus mencapai tonggak sejarah yang suram.

Jumlah pasien virus corona yang menggunakan ventilator atau alat bantu pernapasan di Inggris melampaui 4.000 kasus.

Varian baru virus corona Inggris yang dijuluki B117 diprediksi memicu jumlah lonjakan pasien rumah sakit.

Sepanjang pandemi, aplikasi COVID Symptom Study telah melacak pergerakan virus, mengumpulkan, serta menganalisis data tentang gejala Covid-19 dari jutaan kasus.

Penelitian sedang berlangsung untuk memahami tingkat keparahan gejala dan gejala yang paling mungkin memerlukan perawatan rumah sakit.

Analisis data aplikasi COVID Symptom Study oleh Claire Steves dan Profesor Tim Spector di King’s College London pada Oktober menyoroti dua prediktor kuat rawat inap.

Studi ini berfokus pada data dari 4.182 pengguna aplikasi yang secara konsisten mencatat kesehatan mereka dan dinyatakan positif Covid-19 melalui pengujian swab PCR.

Dilansir Express, Kamis (28/1/2021), pada individu dengan gejala durasi lama, demam yang terus menerus dan melewatkan makan merupakan prediktor kuat dari kunjungan ke rumah sakit.

Tim peneliti memberikan sejumlah wawasan tambahan tentang sifat gejala Long Covid.

Long Covid adalah istilah yang agak tidak jelas tetapi umumnya mengacu pada gejala yang terjadi beberapa minggu atau bulan setelah infeksi hilang.

Namun, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk pulih dari virus corona berbeda untuk semua orang.

Penelitian juga mengidentifikasi dua pengelompokan gejala utama yang terkait dengan Long Covid.

  • Pertama didominasi gejala pernafasan seperti batuk dan sesak nafas, serta kelelahan dan sakit kepala, dan bentuk kedua jelas multi sistem, mempengaruhi banyak bagian tubuh, termasuk otak, usus dan jantung.
  • Penderita Covid-19 lebih sering melaporkan gejala jantung seperti palpitasi atau detak jantung cepat, serta kesemutan atau mati rasa, dan masalah konsentrasi (kabut otak).

Orang dengan Long Covid juga dua kali lebih mungkin melaporkan gejala mereka kambuh lagi setelah pulih, dibandingkan dengan mereka yang memiliki Short Covid (16 persen vs 8,4 persen).

Secara keseluruhan, tim menemukan bahwa kebanyakan orang yang terinfeksi Covid-19 dilaporkan kembali normal dalam 11 hari atau kurang, sekitar satu dari tujuh (13,3 persen, 558 kasus) mengalami gejala Covid-19 yang berlangsung setidaknya selama empat minggu, dengan sekitar satu dari 20 (4,5 persen, 189 kasus) tetap sakit selama delapan minggu dan satu dari 50 (2,3 persen, 95 kasus) menderita lebih dari 12 minggu.

“Ini adalah perkiraan konservatif, yang, karena definisi ketat yang digunakan, mungkin meremehkan tingkat Long Covid,” catat para peneliti.

Gejala utama

Gejala utama virus corona meliputi:

  • Suhu tinggi – dada atau punggung terasa panas saat disentuh
  • Batuk terus-menerus – batuk lebih dari satu jam atau lebih dalam 24 jam
  • Kehilangan atau perubahan pada indera penciuman atau perasa – ini berarti Anda tidak dapat mencium atau merasakan apa pun.

“Kebanyakan orang dengan virus corona memiliki setidaknya satu dari gejala ini,” jelas NHS.

#Varian #Baru #Virus #Corona #Inggris #Gejala #Ini #Prediktor #Dirawat #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts