Lukisan Gua Tertua di Dunia Ditemukan di Sulawesi, Berusia 45.500 Tahun Halaman all

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Arkeolog telah menemukan lukisan gua tertua di dunia di Sulawesi. Gambar cadas tersebut dibuat setidaknya 45.500 tahun lalu dan menggambarkan babi hutan endemik Pulau Sulawesi.

Read More

Menurut para peneliti, lukisan tersebut menjadi salah satu penemuan yang mengungkapkan tentang jejak manusia purba modern, Homo sapiens.

Lukisan tersebut menggambarkan hewan yang diyakini adalah babi kutil (Sus celebensis), hewan endemik Sulawesi.  Gambar cadas ini terlukis di dinding gua kapur Leang Tedongnge.

Riset tentang lukisan prasejarah tertua di dunia ini adalah kerjasama antara Pusat Penelitian Arkeologi Nasional (Arkenas) dengan Universitas Griffith, Australia.

Hasil riset yang dipublikasikan hari ini, Kamis (14/1/2021) di jurnal ilmiah Science Advances.

 

Rekan penulis dan pakar gambar cadas Indonesia, Adhi Agus Oktaviana, mengatakan penelitian ini dilakukan sejak tahun 2013 dan survei gambar cadas tersebut secara intens dimulai pada tahun 2015 hingga sekarang.

“Leang Tedongnge ditemukan oleh Basran Burhan (arkeolog Indonesia dari Sulawesi Selatan) dan kawan-kawan mahasiswa Unhas (Universitas Hasanuddin),” kata Adhi yang merupakan peneliti Arkenas yang sedang menempuh PhD di Griffith saat dihubungi Kompas.com via WhatsApp, Kamis (14/1/2021). 

Lebih lanjut Adhi mengatakan bahwa pada Januari 2018, dia dan tim peneliti melakukan pengecekan untuk melihat apakah ada sampel dating uranium series, sekaligus merekam gambar cadas tersebut.

Selanjutnya, riset dilanjutkan pada Februari dengan mengambil sampel yang ada di Leang Tedongnge bersama Profesor Maxime Aubert, spesialis pertanggalan dari Griffith Center for Social Science and Cultural Research.

Adhi Agus Oktaviana/Arkenas/Griffith University Lukisan gua tertua di dunia menggambarkan babi kutil Sulawesi yang dilukis di dinding gua Leang Tedongnge berumur 45.500 tahun yang lalu. Lukisan prasejarah tertua di dunia ini mengungkapkan sejarah migrasi manusia purba modern, Homo sapiens di Nusantara, Indonesia.

Lukisan babi dan keistimewaanya

Gambar cadas yang ditemukan adalah bentuk penggambaran figuratif dari babi kutil Sulawesi, yakni spesies babi hutan endemik pulau ini.

“Lukisan babi kutil Sulawesi kami temukan di gua kapur Leang Tedongnge yang sekarang menjadi lukisan karya seni paling awal di dunia, sejauh yang kita ketahui,” kata Profesor Adam Brumm dari Australian Research Centre for Human Evolution (ARCHE), salah satu pemimpin peneliti tim Griffith-Arkenas.

Dari lukisan babi di gua batu kapur lainnya, lukisan yang baru ditemukan ini menurut Prof Brumm merupakan yang paling terpelihara dengan baik.

 

Lukisan gua tertua yang menggambarkan babi kutil Sulawesi itu berukuran 136×54 cm. Terdapat garis besar dua tangan manusia yang dilukis di atas pantat babi.

“Ini (gambar) menunjukkan seekor babi dengan jambul pendek dengan rambut tegak dan sepasang kutil wajah seperti tanduk di depan mata, ciri khas babi kutil Sulawesi jantan dewasa,” jelas Prof Brummm.

Dalam rilisnya kepada Kompas.com, Prof Brumm mengatakan bahwa gua tersebut berada di lembah yang dikelilingi tebing kapur terjal dan hanya bisa diakses melalui gua sempit di musim kemarau.

“Karena dasar lembah benar-benar tergenang air di musim hujan. Komunitas Bugis yang tinggal di lembah tersembunyi ini mengklaim bahwa tempat itu belum pernah dikunjungi oleh orang barat,” jelas dia.

 

 

 

Sedangkan di gua terdekat, di gua Leang Balangajia 1, peneliti juga melihat lukisan babi lain berukuran lebih besar di langit-langit. Sekitar 187×110 cm dengan empat lukisan tangan tertempel di atasnya.

Sayangnya, lukisan gua ini terlalu rusak untuk diuraikan. Hanya saja dari petunjuk anatomi mengisyaratkan bahwa lukisan di kedua gua menggambarkan babi jantan dewasa.

Gambar babi tak hanya ditemukan di satu tempat saja, subjek ini pun diperkirakan populer bagi seniman saat itu. Ini adalah hal yang menarik bagi peneliti. 

 

Sebab, menurut Prof Brumm, babi kutil Sulawesi merupakan spesies unik dan berharga di Sulawesi. Mereka berevolusi secara terpisah ratusan tahun yang lalu.

“Manusia telah berburu babi kutil Sulawesi selama puluhan ribu tahun,” kata Basran Burhan, arkeolog Indonesia dari Sulawesi Selatan yang juga mahasiswa PhD Griffith University, yang memimpin survei yang menemukan gua tersebut.

Bukti arkeologis juga menunjukkan bahwa manusia memburu dan bahkan memelihara babi-babi ini untuk tujuan tertentu seperti kepentingan ekonomi misalnya.

“Jadi tampak jelas bahwa manusia purba berinteraksi erat dengan babi ini pada berbagai tingkatan untuk jangka waktu yang sangat lama,” ungkap Prof Brumm.

#Lukisan #Gua #Tertua #Dunia #Ditemukan #Sulawesi #Berusia #Tahun #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts