Perusahaan Inggris, China, dan Korsel Antre Bangun Pabrik Baterai Listrik di RI

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia paparkan perkembangan investasi baterai kendaraan listrik dari tiga negara.

Read More

Ketiganya adalah (Electric Vehicle/EV) dari perusahaan asal Korea Selatan LG, Contemporary Amperex Technology Co., Limited (CATL) asal China, dan Britishvolt dari Inggris.

Menurut Bahlil, untuk investasi dari LG dan CATL yang konstruksinya akan dimulai tahun ini bakal menciptakan ekosistem EV dari hulu hingga hilir.

Bahlil menuturkan bahwa LG dan CATL memiliki konsep serupa yakni menggandeng sejumlah perusahaan lokal di bawah holding BUMN perusahaan pertambangan, MIND ID.

Untuk tahapan penambangan keduanya bekerja sama dengan PT ANTAM. Kemudian untuk smelter menggandeng Industri Baterai Indonesia atau Indonesia Battery Corporation (IBC), BUMN yang sahamnya dimiliki oleh ANTAM, MIND ID, PLN, dan Pertamina.

“Kemudian prekusor katoda baterai cell sampai recycle. Jadi ini satu ekosistem yang mungkin salah satu pertama kali di dunia, karena yang lainnya itu parsial,” kata Bahlil Lahadalia dilansir dari Antara, Sabtu (14/1/2023).

Dari segi nilai investasi, LG bakal mengucurkan modal sebesar 9,8 miliar dollar AS dan CATL sekitar 6 miliar dollar AS.

“Ini yang sekarang sudah running di tahun ini,” kata Bahlil Lahadalia.

Berkenaan dengan lokasi smelternya berada di Maluku Utara, didekatkan dengan tambang. Sedangkan pabrik prekursor katoda sebagian di Batang, Jawa Tengah.

“CATL lagi menentukan lokasinya antara Batang dan Kaltara (Kalimantan Utara),” ujar Bahlil Lahadalia.

Sementara itu untuk investasi dari Britishvolt, ia meyakini bahwa proses perizinan sudah hampir rampung, tetapi memperkirakan pembangunan baru akan dimulai pada kuartal II atau III 2023.

“Britishvolt kerja sama dengan perusahaan nasional, sekarang ini proses perizinannya udah hampir rampung, tetapi untuk pembangunan awalnya mungkin enggak dilakukan di kuartal I, mungkin bisa di kuartal II atau III,” ujar Bahlil Lahadalia.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Perusahaan #Inggris #China #dan #Korsel #Antre #Bangun #Pabrik #Baterai #Listrik

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts