Baru 1 Bank Asing Jadi Peserta BI Fast, BI Ungkap Penyebabnya

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Bank Indonesia (BI) mencatat hanya 1 bank asing yang menjadi peserta BI Fast hingga saat ini yaitu Citibank NA. Adapun jumlah peserta BI Fast sebanyak 77 peserta.

Read More

Kepala Departemen Penyelenggara Sistem Pembayaran (DPSP) BI Ida Nuryanti mengatakan, hal ini lantaran bank asing harus melengkapi proses administrasi yang lebih rumit dibanding bank-bank nasional lainnya.

Bank asing harus mengurus administrasi kepesertaan BI Fast ke kantor pusatnya yang ada di luar negeri sehingga membutuhkan waktu yang lebih lama.

“Bank asingnya kenapa masih 1? Kita semuanya harus paham bahwa bank asing itu kalau untuk meluaskan layanannya mereka harus didirect langsung dari headquarternya. Nah ini yang kemudian memerlukan dari sisi prosesnya, menyiapkan administrasinya,” kata Ida saat Taklimat Media, Selasa (30/8/2022).

Kendati demikian, diharapkan pada tahap selanjutnya peserta dari bank asing ini akan bertambah. Dia bilang sudah ada 3 bank asing yang berkomitmen menjadi peserta BI Fast batch 5 yang akan diresmikan pada November mendatang.

“Jadi ini di batch selanjutnya itu kita yakin bank asing sudah akan masuk ke dalam peserta BI Fast,” kata Ida.

Selain bank asing, peserta BI Fast masih sedikit dari kalangan lembaga non-bank. Sejak diluncurkan 21 Desember 2021, hanya ada 1 lembaga nonbank yang menjadi peserta BI Fast yakni Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI).

Namun hingga saat ini masih belum ada lembaga nonbank yang berkomitmen menjadi peserta BI Fast batch 5. Padahal saat ini sudah ada 49 bank yang berkomitmen masuk di batch 5.

“Mudah-mudahan nanti di batch 6 ini kita sudah memasukkan, menambah lagi lembaga selain bank sebagai peserta BI Fast,” ucapnya.

Adapun saat ini peserta BI Fast terdiri dari 5 bank BUMN, 49 bank swasta di mana salah satunya bank asing, 1 lembaga non-bank, dan 21 bank pembangunan daerah (BPD) beserta unit usaha syariahnya.

Selain 77 peserta tersebut, BI juga turut masuk ke sistem BI Fast per 29 Agustus kemarin untuk meningkatkan layanan kebanksentralan. Dengan demikian, BI dapat menggunakan layanan BI Fast untuk melakukan transaksi internal maupun eksternal.

Hingga saat ini, 77 peserta BI Fast setara dengan 85 persen pangsa pasar sistem pembayaran ritel nasional.

“BI selalu mendorong bank-bank untuk menjadi peserta dengan berbagai macam pilihan penyediaan infrastruktur. Tidak harus mahal, ada beberapa pilihan yang bisa digunakan sehingga kita bisa maju bersama dengan BI Fast kita,” tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Baru #Bank #Asing #Jadi #Peserta #Fast #Ungkap #Penyebabnya #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts