Jokowi Apresiasi Pengembangan Benih Unggul Padi oleh Kementan

  • Whatsapp

KOMPAS.com – Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) memberikan apresiasi terhadap pengembangan benih unggul yang dihasilkan Balai Besar Penelitian Tanaman Padi (BBPadi) Kementerian Pertanian (Kementan).

Read More

Adapun varietas unggul BBPadi Kementan telah menghasilkan produksi padi 9 hingga 12 ton per hektar (ha).

Menurut Jokowi, pengembangan benih unggul adalah lompatan besar dalam mendukung terwujudnya swasembada pangan.

“Saya yakin, karena kita sudah tiga tahun ini tidak impor beras. Kita bisa swasembada beras dan akan segera kita capai. Katakanlah rata-rata 7 sampai 8 ton saja itu sudah sebuah lompatan yang sangat baik bagi stok ketersediaan pangan, utamanya beras kita,” ujarnya dalam keterangan keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Selasa (12/7/2022).

Pernyataan tersebut Presiden sampaikan saat berkunjung ke BBPadi Kementan, Kabupaten Subang, Jawa Barat (Jabar), Selasa.

Jokowi mengungkapkan bahwa pengembangan benih padi sangat penting dalam rangka meningkatkan produksi padi nasional.

Oleh karenanya, dia ingin agar Indonesia sebagai negara besar mampu menguatkan sektor pangan supaya terhindar dari kemungkinan adanya krisis pangan global.

“Kita tahu bahwa dunia sekarang ini sedang terjadi kekurangan pangan di mana-mana. Oleh sebab itu kita harus waspada memastikan ketersediaan pangan kita masih pada kondisi yang aman,” kata Jokowi.

Ia kembali mengungkapkan bahwa benih sangatlah penting dalam rangka menaikkan produksi beras di setiap hektarnya.

Meski begitu, Jokowi meminta agar pengembangan benih tidak hanya terfokus pada benih padi saja.

Orang nomor satu se-Indonesia ini ingin Kementan juga fokus pada pengembangan benih lain, seperti singkong, sagu, sorgum, dan jagung untuk mendukung substitusi pangan lokal.

“Perlu saya tekankan bahwa jangan juga kita ketergantungan hanya satu beras saja. Kita masih bisa mengembangkan yang namanya sagu, sorgum, porang, jagung, ketela pohon, dan lain-lainnya ini masih memiliki peluang untuk kita tingkatkan produksinya,” imbuh Jokowi.

Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) bersama Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) saat berkunjung ke BBPadi Kementan, Kabupaten Subang, Jawa Barat (Jabar), Selasa.
DOK. Humas Kementan Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) bersama Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) saat berkunjung ke BBPadi Kementan, Kabupaten Subang, Jawa Barat (Jabar), Selasa.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) menyampaikan terima kasih atas arahan dan dukungan Presiden Jokowi terhadap kemajuan benih padi di Indonesia.

Ia mengungkapkan, pihaknya akan menjanjikan pengembangan serupa untuk komoditas lain guna mendukung terwujud swasembada pangan secara nasional.

“Kami sudah petakan mana saja wilayah-wilayah yang akan ditanami sorgum, sagu, porang, dan lain sebagainya. Kami juga sudah melepas beberapa varietas unggul padi untuk hasil yang jauh lebih baik. Sekali lagi terima kasih kepada Bapak Presiden atas perhatiannya terhadap sektor pertanian,” ujar SYL.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Jokowi #Apresiasi #Pengembangan #Benih #Unggul #Padi #oleh #Kementan #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts