Kerap Disoroti Jokowi, Apa Penyebab RI Masih Bergantung pada Impor Alkes?

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) kerap kali menyoroti tingginya ketergantungan industri alat kesehatan (alkes) terhadap pasokan dari luar negeri atau impor.

Merespons hal tersebut, Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Kesahatan Charles Honoris mengatakan, masih ada hal yang belum tepat dalam strategi dan pelaksanaan kemandirian alat kesehatan di Indonesia.

Menurutnya, saat ini justru banyak pihak yang kerap menyalahkan kelambanan industri, importir dan mafia alat kesehatan sebagai penyebab lambatnya kemandirian industri alkes.

Framing dan playing victim ini harus kita tinggalkan, karena akan mengaburkan pandangan dan menjauhkan kita dari akar masalah yang sebenarnya, sehingga kita terus terjebak dalam retorika dan saling menyalahkan,” kata dia dalam diskusi Mengapa Alat Kesehatan Indonesia Belum Mandiri Juga, Jumat (8/4/2022).

Oleh karenanya, ia menilai semua pihak di industri alat kesehatan Indonesia perlu melihat pengalaman negara lain yang sudah lebih dahulu punya kemandirian alat kesehatan, seperti Tiongkok, Taiwan, dan Korea Selatan.

“Negara-negara tersebut memulai kemandirian dengan memiliki komitmen yang kuat untuk membeli alat kesehatan dalam negeri sebanyak mungkin dan tetap memperhatikan unsur keamanan, kualitas dan ketersediaan,” ujar dia.

“Dengan terbukanya jalur pemasaran, maka ekosistem alat kesehatan nasional akan terbentuk,” tambahnya.

Pada kesempatan yang sama, Dirjen Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kemenkes Lucia Rizka Andalusia mengungkapkan sejumlah alasan industri alat kesehatan Indonesia belum mandiri.

“Pertama soal industri hulu yang belum memadai. Hal ini membuat terbatasnya ketersediaan bahan baku dalam negeri,” kata Rizka.

Hal lainnya, lanjut Rizka, adalah ekosistem investasi di bisnis alat kesehatan belum terbentuk, serta laboraturium uji alat kesehatan yang terbatas.

Sementara itu, Staf Khusus Menteri Kesehatan bidang Ketahanan Industri Obat dan Alat Kesehatan Laksono Trisnantoro menilai, saat ini masih belum banyak kampanye bangga beli produk Indonesia untuk alat kesehatan, sehingga membuat masyarakat dan penyedia layanan kesehatan lebih suka membeli produk impor daripada produk lokal.

“Meski tidak semua, banyak dokter yang bilang, alat dalam negeri kurang bermutu. Di sini perlunya kampanye bangga beli produk alkes Indonesia kepada para dokter sebagai pelayan kesehatan. Kalau pasien kan ikut anjuran dokter saja. Jadi, persepsi brand terhadap alkes dalam negeri dari dokter itu sangat penting,” ucap Laksono.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Kerap #Disoroti #Jokowi #Apa #Penyebab #Masih #Bergantung #pada #Impor #Alkes #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts