Rencana Buyback Saham BRI Diyakini Tidak Pengaruhi Kondisi Keuangan Perseroan

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) berencana melakukan pembelian kembali atau buyback saham yang telah dikeluarkan dan tercatat di bursa dengan nilai hingga Rp 3 triliun.

Read More

Dalam keterbukaan informasi Sekretaris Perusahaan BRI Aestika Oryza Gunarto mengatakan, buyback akan dilakukan melalui BEI baik secara bertahap maupun sekaligus dan diselesaikan paling lambat 18 bulan sejak tanggal Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) 2022

Buyback dilaksanakan setelah memperoleh persetujuan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dengan memperhatikan kondisi likuiditas serta permodalan perseroan dan peraturan yang berlaku.

Rencana buyback ini telah disampaikan BRI ke OJK dan BEI pada 21 Januari 2022. BRI akan memintakan izin dari pemegang saham lewat RUPST yang akan digelar pada 1 Maret 2022 mendatang.

Adapun periode buyback diperkirakan akan digelar pada 1 Maret 2022-31 Agustus 2023.

Rencana buyback diyakini tidak mempengaruhi kondisi keuangan perseroan. Aestika bilang, modal kerja perseroan sampai dengan saat ini masih memadai untuk membiayai kegiatan usaha

Dengan asumsi perseroan menggunakan kas internal untuk buyback, maka aset dan ekuitas diperkirakan akan menurun sebesar-besarnya sejumlah perkiraan nilai buyback dan perkiraan biaya buyback.

Pelaksanaan buyback diprediksikan tidak akan mempengaruhi perseroan, baik pendapatan maupun biaya operasional, secara signifikan. Dengan begitu, pelaksanaan buyback diyakini tidak akan berdampak negatif yang material terhadap kegiatan usaha perseroan.

“Dalam hal ini, modal kerja, cash flow dan Capital Adequacy Ratio (CAR) perseroan cukup untuk pembiayaan buyback bersamaan dengan kegiatan usaha perseroan,” kata Aestika.

Sebelumnya, BRI telah pernah melakukan buyback saham yakni pada tahun 2015 dan 2020.

Langkah itu dilakukan dengan berpedoman pada Peraturan OJK No.2/POJK.04/2013 tentang Pembelian Kembali Saham yang Dikeluarkan Oleh Emiten Dalam Kondisi Pasar yang Berfluktuasi Secara Signifikan jo. Surat Edaran OJK No.3/POJK.04/2020 tentang Kondisi Lain Sebagai Kondisi Pasar yang Berfluktuasi Secara Signifikan Dalam Pelaksanaan Pembelian Kembali Saham yang Dikeluarkan Oleh Emiten.

Aestika bilang, hampir seluruh saham yang diperoleh dari buyback telah dialihkan melalui program kepemilikan saham pekerja. Program tersebut disebut berhasil meningkatkan engagement pekerja. Program tersebut diimplementasikan dalam bentuk insentif maupun reward sehingga pekerja terdorong berkontribusi lebih optimal terhadap pencapaian target perseroan.

“Oleh karenanya, BRI bermaksud menyinambungkan aspirasi pekerja untuk meningkatkan kepemilikan saham BBRI. Selain pekerja, program kepemilikan saham dapat pula diperuntukkan bagi direksi dan dewan komisaris,” pungkas Aestika. (Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Anna Suci Perwitasari)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: BRI Berencana Buyback Saham Hingga Rp 3 Triliun

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Rencana #Buyback #Saham #BRI #Diyakini #Tidak #Pengaruhi #Kondisi #Keuangan #Perseroan #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts