Sebut Bakal Jadi Contoh di G20, Airlangga: Efektivitas Kartu Prakerja Terbukti secara Ilmiah

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian yang juga Ketua Komite Cipta Kerja Airlangga Hartarto menyatakan, program Kartu Prakerja akan menjadi contoh di dalam pelaksanaan Presidensi G20 Indonesia.

Read More

“Program ini terkait dengan inklusivitas keuangan, ini bisa menjadi contoh di dalam Presidensi Indonesia G20, di mana program ini bisa direplikasi untuk emerging country (negara berkembang) atau negara berkembang lainnya,” kata dia dalam konferensi pers virtual Penutupan Program Kartu Prakerja, Rabu (15/12/2021).

Lebih lanjut kata Airlangga, rilis hasil studi evaluasi dampak program Kartu Prakerja yang dikeluarkan The Abdul Latif Jameel Poverty Action Lab (J-PAL) Southeast Asia (SEA) menyebutkan bahwa dari sisi layanan keuangan, Kartu Prakerja meningkatkan kepemilikan e-wallet 53 persen lebih tinggi daripada non-penerima dan memiliki probabilitas 40 persen lebih tinggi untuk belanja daring dengan menggunakan e-wallet-nya.

Selain berdampak pada inklusi keuangan, studi JPAL SEA juga menunjukkan adanya dampak positif dari Program Kartu Prakerja terhadap ketahanan pangan, kebekerjaan dan kewirausahaan, pendapatan serta ketahanan finansial dari para penerima Kartu Prakerja.

Dampak positif dari temuan studi J-PAL SEA tersebut searah dengan temuan survei-survei yang sudah dilakukan oleh lembaga-lembaga lain sebelumnya, yaitu, BPS, TNP2K, Cyrus Network, CSIS, Ipsos, dan Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja sendiri.

“Efektivitas program Kartu Prakerja telah terbukti secara ilmiah,” kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Airlangga kembali menjelaskan, program Kartu Prakerja secara resmi mulai menerima pendaftaran secara on-demand atau mandiri melalui situs www.prakerja.go.id pada tanggal 11 April 2020, atau telah berjalan selama 20 bulan. Selama tahun 2021, tercatat ada 5.931.574 penerima Kartu Prakerja dari 34 provinsi dan 514 kabupaten/kota.

Semua penerima tahun ini berbeda dari penerima tahun lalu sehingga selama kurun waktu 2020-2021, program Kartu Prakerja telah memberikan pelatihan dan insentif kepada 11,4 juta orang. Ekosistem Kartu Prakerja dibangun melalui kemitraan multi-pihak.

Terdapat 7 platform digital, 181 lembaga pelatihan yang menyediakan 663 pelatihan, 5 mitra pembayaran, 8 institusi pendidikan, 4 job platform yang saling terkoneksi, serta 8 kementerian dan lembaga dan 17 pemerintah daerah yang membantu menyediakan data.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, pemerintah secara resmi menutup penyelenggaraan Kartu Prakerja tahun 2021 pada hari ini, pukul 23.59 WIB. Telah dipastikan tahun depan, program ini akan berlanjut dengan anggaran sebesar Rp 11 triliun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Sebut #Bakal #Jadi #Contoh #G20 #Airlangga #Efektivitas #Kartu #Prakerja #Terbukti #secara #Ilmiah #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts