Mengintip Makna dari Relief di Gedung Sarinah Halaman all

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Gedung Sarinah saat ini tengah direnovasi dalam rangka transformasi bisnis. Pada gedung yang memiliki predikat cagar budaya itu terdapat pula sebuah karya seni rupa patung relief.

Menurut Tim Ahli Cagar Budaya (TACB), berdasarkan beberapa ahli sejarah dan seni rupa nasional relief tersebut dibuat oleh kelompok seniman Yogyakarta pada masa konstruksi tahun 1962-1966.

Relief itu menampilkan para penjaja dan pelapak yang melambangkan perjuangan rakyat kecil mencari nafkah.

 

“Menurut catatan pencipta tahu pembuatan relief ini adalah kelompok pematung, pelukis dari Yogyakarta,” ujar Asikin, salah seorang tokoh dan anggota TACB dalam keterangan tertulis, Sabtu (16/1/2021).

Ia menilai, karya seni ini ukurannya sangat epik serta gigantik. Bahkan pada saat dibuat sudah menggunakan teknologi pengecoran panel tunggal modern.

Meski demikian, identitas arsitek atau desainer patung tersebut masih belum diketahui. Saat ini TACB sedang menelusurinya sebab dibutuhkan untuk kepentingan restorasi.

“Ini masih ditelusuri oleh TACB, termasuk juga blue print atau cetak birunya, karena penting untuk pekerjaan restorasi,” katanya.

Sementara itu Direktur Utama PT Sarinah (Persero) Fetty Kwartati mengatakan, relief tersebut melambangkan kegiatan ekonomi rakyat jelata yang pada saat itu bertumpu pada hasil pertanian, perkebunan, perikan dan kerajinan.

Ia bilang, proklamator dan presiden pertama Indonesia Soekarno atau yang dikenal dengan panggilan Bung Karno, adalah seorang seniman yang mencetuskan pembuatan karya seni itu.

“Keberpihakan pada ekonomi kerakyatan sudah merupakan semangat para pendiri bangsa ini,” kata Fetty.

Dok. Kementerian BUMN Menteri BUMN Erick Thohir saat meninjau Gedung Sarinah, Jumat (15/1/2021).

Dia mengatakan, Sarinah sendiri dibangun sebagai perwujudan modernisasi yang pada masanya adalah mercusuar kebangkitan ekonomi bangsa yang unggul dan berpihak pada ekonomi rakyat atau istilah saat ini adalah UMKM.

“Maka relief ini juga terus mengingatkan amanah Sarinah untuk membesarkan mereka,” imbuhnya.

 

Ia mengungkapkan, pada tahun 1980-an ketika Sarinah saat itu pernah terbakar dan dilakukan pelebaran koridor pengunjung, relief itu dipindahkan dan disimpan di lantai dasar.

Maka kini, berkenaan dengan transformasi dan renovasi Gedung Sarinah, relief tersebut akan direstorasi dan dipamerkan saat pemugaran usai dan Sarinah beroperasi kembali.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (Erick Thohir) pun sempat melihat progres dari pemugaran Sarinah, yang secara prinsip diyakini masih on track dan on schedule walau ditengah-tengah pandemi Covid-19.

Ia pun meminta agar karya ini direstorasi sedapat-dapatnya kembali seperti sedia kala, dan saat Sarinah kembali dibuka relief dapat dipamerkan kepada publik.

“Saya terus terang sangat terharu, dalam arti saya pecinta seni, ketika melihat kondisi seni budaya yang kita punya ini tidak terawat. Karena itu saya minta Sarinah, Wika, kita perbaiki kembali seperti yang dahulu,” ujar Erick, Jumat (15/1/2021).

#Mengintip #Makna #dari #Relief #Gedung #Sarinah #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts