Tak Pernah Bermain Kandang, Shakhtar Donetsk Punya 3 Kota Kandang

  • Whatsapp

 

Read More

KYIV, KOMPAS.com – Serangan Rusia ke Ukraina masih berdampak ke berbagai bidang.

Meski sudah ada klaim Moskwa akan mengurangi serangan militer, pada kenyataannya, Rusia masih menyerang kota Chernigiv pada Rabu (30/3/2022).

Sementara itu, sepak bola menjadi bagian yang ikut terimbas dampak penyerangan Rusia itu.

Adalah pimpinan atau CEO klub Liga Ukraina, Shakhtar Donetsk Serhiy Palkin yang mengemukakan pandangannya.

“Menurut saya, asosiasi sepak bola Rusia harus dikeluarkan dari keanggotaan FIFA maupun UEFA,” katanya.

Persatuan Sepak Bola Rusia (RFS) memang tengah menghadapi sanksi sepak bola dunia.

Klub maupun timnas Rusia tidak mendapatkan ijin dari FIFA dan UEFA untuk berlaga di pertandingan internasional.

Saat ini, RFS masih tercatat sebagai anggota penuh FIFA dan UEFA.

Berkenaan dengan keanggotaan itu, Serhiy Palkin menyebut bahwa semestinya Rusia dikeluarkan.

Menurut Serhiy Palkin, serangan Rusia ke Ukraina menggambarkan perilaku layaknya politik apartheid di Afrika Selatan.

Sebelumnya, FIFA menunda kongres tahunannya di Doha, Qatar, pada Kamis (31/3/2022).

Pada kongres itu, Ukraina menyatakan tidak bisa hadir.

Sementara, sebaliknya, Rusia bisa hadir.

“Saya ingin mengatakan bahwa FIFA dan UEFA secepatnya menangguhkan atau bahkan mencabut keanggotaan Rusia,” tutur Serhiy Palkin.

Shakhtar Donetsk sudah lima kali menjadi kampiun Liga Ukraina.

AFP/GABRIEL BOUYS Pemain Shaktar Donetsk saat merayakan gol ke gawang Real Madrid, Rabu (21/10/2020) malam WIB.

Serhiy menerangkan bahwa pada 1970-an, keanggotaan Afrika Selatan di FIFA dicopot lantaran politik perbedaan kelas masyarakat yang dilaksanakan di Afrika Selatan.

“Apa yang dilakukan Rusia, menurut saya, sama. Rusia menjalankan politik apartheid di Ukraina,” kritik Serhiy Palkin.

Sejak konflik Rusia dan Ukraina muncul pada 2014 di wilayah Donbas, Ukraina, kata Serhiy Palkin, klub Shakhtar Donetsk terpaksa bermain kandang di tiga kota di luar Donbas.

Ketiga kota itu adalah Lviv, Kharkiv, dan Kyiv.

Liga Ukraina juga tertunda gara-gara konflik itu.

Sejauh ini, belum ada respons dari FIFA dan UEFA terkait pandangan Serhiy Palkin itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Tak #Pernah #Bermain #Kandang #Shakhtar #Donetsk #Punya #Kota #Kandang #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts