KNKT Masih Evaluasi Penyebab Kecelakaan Maut Truk Pertamina di Cibubur

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) masih melakukan evaluasi penyebab terjadinya kecelakaan truk Pertamina di CBD Cibubur, Bekasi, Jawa Barat.

Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono mengatakan, saat ini pihaknya masih melakukan analisa data yang didapat soal kecelakaan tersebut.

“Kita lagi evaluasi sama analisa data-data yang kami dapetin,” kata Soerjanto saaf dihubungi, Minggu (31/7/2022).

Soerjanto mengaku belum bisa membuka data apa saja yang sedang diteliti oleh KNKT. Ia baru akan membuka hasil tersebut setelah selesai kajian.

Namun, yang bisa dipastikan oleh Soerjanto adalah keberadaan lampu lalu lintas di kawasan kecelakaan itu menjadi salah satu faktor penyebab kecelakaan maut terjadi.

“Berkontribusi, menjadikan fatalitasnya semakin tinggi. Jadi bukan penyebab, berkontribusi,” ujar dia.

Ia pun menargetkan bisa menyampaikan penyebab kecelakaan yang melibatkan truk tanki PT Pertamina (Persero) paling lambat dua bulan dari sekarang.

“Kajiannya baru kita tahu seperti apa nanti, apakah memang mencukupi kajiannya atau ada yang kurang, nanti apa saran dan rekomendasinya untuk perbaikannya,” ucap dia.

Sebelumnya diberitakan, Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bekasi Dadang Ginanjar mengatakan, kecelakaan maut truk Pertamina di Cibubur bukan persoalan lampu merah semata.

Hal ini disampaikan Dadang saat dijumpai di Alun-alun M. Hasibuan, Jalan Veteran, Kecamatan Bekasi Selatan, Kota Bekasi, Jumat (29/7/2022).

“Ini kan bukan soal lampu merah, ini soal kecelakaan. KNKT (Komite Nasional Keselamatan Transportasi) kan sedang menginvestigasi,” kata Dadang dikutip dari Tribunjakarta.com.

Menurut Dadang, pembangunan lampu merah Cibubur CBD sudah memiliki analisa sebelum diuji coba dan beroperasi.

Namun, dia tidak menjelaskan secara rinci analisa seperti apa yang telah dilakukan Dishub Kota Bekasi sebelum mengoperasikan lampu merah di simpang Cibubur CBD.

Padahal, lampu merah di simpang Cibubur CBD tidak laik karena berada tepat di kontur jalan yang menurun.

“Ada (analisa sebelum beroperasi),” ujar Dadang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#KNKT #Masih #Evaluasi #Penyebab #Kecelakaan #Maut #Truk #Pertamina #Cibubur #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts