Aturan Karantina Dilonggarkan, Perjalanan Internasional di Bandara Soekarno-Hatta Meningkat

  • Whatsapp

TANGERANG, KOMPAS.com – Satgas Covid-19 mengakui bahwa jumlah perjalanan internasional di Bandara Soekarno-Hatta, Kota Tangerang, meningkat usai peraturan soal kewajiban karantina yang dilonggarkan.

Sebagaimana diketahui, sejak 24 Maret 2022, pelaku perjalanan luar negeri (PPLN) yang sudah divaksinasi Covid-19 dosis dua dan tiga tak lagi diwajibkan karantina kesehatan.

Kepala Satgas Covid-19/Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto berujar, peningkatan jumlah perjalanan internasional itu juga beriringan dengan melandainya kasus Covid-19.

“Dengan semakin terkendalinya kasus Covid dan kebijakan baru tanpa karantina bagi PPLN yang sudah vaksin lengkap atau booster meningkatkan jumlah perjalanan internasional,” kata Suharyanto kepada Kompas.com, Senin (28/3/2022).

Di sisi lain, Suharyanto mengakui bahwa peningkatan itu menyebabkan penumpukan PPLN di Bandara Soekarno-Hatta pada Minggu (27/3/2022) kemarin.

Menurut dia, penumpukan itu juga terjadi karena PPLN yang tiba secara bersamaan di Bandara Soekarno-Hatta.

“Potensi terjadinya penumpukan masih ada bila terjadi kedatangan saat bersamaan,” sebutnya.

Usai terjadinya penumpukan PPLN di Bandara Soekarno-Hatta, Satgas Covid-19 bakal melakukan sejumlah penyesuaian soal tes PCR yang wajib dijalani PPLN.

Beberapa di antaranya adalah memperbanyak jumlah sumber daya manusia yang melakukan skrining tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta.

“Sehubungan dengan kejadian penumpukan atau antrian PPLN di Bandara Soekarno-Hatta tanggal 27 Marer 2022, beberapa langkah yang dilakukan Satgas adalah, pertama, menyediakan tenaga pendukung serta perlengkapan seperti bilik, meja, dan swab test yang lebih banyak di area Bandara,” urai Suharyanto.

Diberitakan sebelumnya, penumpukan PPLN beredar di media sosial, seperti Instagram dan Twitter.

Akun Instagram @laporanjurnalis mengunggah dua video yang menggambarkan suasana penumpukan yang terjadi di Bandara Soekarno-Hatta pada Senin (28/3/2022).

Akun itu mengatakan, penumpukan PPLN itu disebabkan oleh mereka yang hendak skrining tes PCR.

“Diketahui, kejadian ini berasal dari para PPLN yang mengantre panjang untuk mendapatkan test PCR,” tulis @laporanjurnalis dalam redaksinya, dikutip Senin.

Berdasarkan video itu, ratusan penumpang tampak sedang mengantre. Sebagian besar penumpang berdiri berdesak-desakan.

Sementara itu, akun Twitter @sukajalan18 juga mengeluhkan soal penumpukan PPLN yang terjadi di Bandara Soekarno-Hatta pada Minggu kemarin.

Saat mengeluhkan kondisi penumpukan di Bandara Soekarno-Hatta, akun @sukajalan18 turut menandai akun PT Angkasa Pura II, badan usaha milik negara (BUMN) yang menaungi Bandara Soekarno-Hatta.

“Tiba di negeri sendiri gak tiba di negara pengungsian. Pdhl sdh tdk karantina tp kita wajib PCR hasil positif negatif tunggu di rmh penumpang makin ribuan tiba ini adalah wajah bangsa kita @AngkasaPura_2 fasilitas semua mati,” papar akun @sukajalan18, dikutip Senin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Aturan #Karantina #Dilonggarkan #Perjalanan #Internasional #Bandara #SoekarnoHatta #Meningkat #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts