Bekasi Marak Kejahatan Jalanan, Kriminolog: Dipicu Masalah Ekonomi, Pelaku Manfaatkan Peningkatan Aktivitas

  • Whatsapp

BEKASI, KOMPAS.com – Kriminolog dari Universitas Budi Luhur Jakarta Chazizah Gusnita mengatakan, maraknya kejahatan jalanan, termasuk di Bekasi, terjadi akibat aktivitas masyarakat yang kembali meningkat setelah adanya berbagai pembatasan di tengah pandemi.

Read More

“Ada banyak faktor yang terjadi selama masa pandemi. Dari yang ketika masa pandemi aktivitas masyarakat itu minim, sekarang perlahan sudah kembali, maka peluang untuk melakukan kejahatan terbuka lagi,” jelas Chazizah saat dihubungi Kompas.com, Kamis (10/1/2022).

Ia menjelaskan, dengan kembali meningkatnya aktivitas masyarakat, banyak kendaraan lalu lalang, terutama di daerah dengan tingkat penggunaan kendaraan bermotor cukup tinggi seperti di Bekasi.

Hal ini kemudian dilihat sebagai celah oleh para pelaku kejahatan untuk beraksi.

“Misalnya contohnya curanmor, pelaku selalu punya perhitungan sendiri, apakah melakukan di tempat sepi atau yang pengamanannya kurang, atau bahkan yang tidak terlihat,” katanya.

Selain itu, memburuknya kondisi ekonomi juga jadi salah satu faktor meningkatnya kejahatan jalanan, terlebih lagi saat ini sudah mendekati bulan Ramadhan dan Hari Raya Lebaran.

“Kejahatan meningkat karena para pelaku merasakan perasaan emosionalnya meningkat. Kebutuhan ekonomi naik namun angka pendapatan tidak ikut naik,”┬áterang Chazizah.

“Ketika sudah mengalami kesusahan, ditambah perasaan emosional yang meningkat, maka yang terjadi adalah fenomena kejahatan juga ikut meningkat,” imbuhnya.

Seperti diketahui, kejahatan jalanan di Bekasi sedang marak akhir-akhir ini.

Terbaru, kawanan begal merampas sepeda motor milik korban seorang wanita hamil di Perumahan Dukuh Zamrud, Kecamatan Mustikajaya, Kota Bekasi, Selasa (8/3/2022).

Selain itu, belum lama ini Kepolisian Resort Bekasi Kota menangkap lima anggota gangster dengan barang bukti berbagai senjata tajam. Diketahui bahwa tiga dari lima pelaku yang diamankan masih berstatus pelajar.

Bulan lalu, tepatnya pada Selasa (15/2/2022) dini hari, tawuran pecah di perempatan silang rel kereta api Jalan M Yamin, Kelurahan Duren Jaya, Kota Bekasi.

Tawuran bahkan hingga merenggut nyawa DS (22) yang merupakan warga Kampung Pedurenan, Kelurahan Aren Jaya, Kota Bekasi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Bekasi #Marak #Kejahatan #Jalanan #Kriminolog #Dipicu #Masalah #Ekonomi #Pelaku #Manfaatkan #Peningkatan #Aktivitas #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts