Tim AHWA: Pemilihan Rais Aam PBNU Berlangsung dengan Suasana Kekeluargaan

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Anggota tim Ahlil Halli Wal Aqdi (AHWA), Zainal Abidin, mengungkapkan, rapat tim AHWA untuk memilih rais aam Nahdlatul Ulama (NU) periode 2021-2026 berlangsung dengan suasana penuh kekeluargaan.

Read More

“Suasana sangat akrab sekali, penuh dengan kekeluargaan, bahkan dengan keadaban, sopan santun, akhlak yang ditunjukkan oleh para kiai-kiai kita. Benar-benar menjadi teladan buat kita semua keluarga besar jami’ah Nahdlatul Ulama yang akan memasuki abad kedua 100 tahun,” kata Zainal, Jumat (24/12/2021) dini hari.

Zainal menuturkan, rapat tim AHWA dipimpin oleh Wakil Presiden Ma’ruf Amin. Ia menyebut, Ma’ruf sebetulnya tidak mau memimpin rapat, tetapi anggota AHWA lainnya juga tak bersedia bila rapat tak dipimpin Ma’ruf.

Ia mengatakan, ketika Ma’ruf meminta pandangan dan pendapat mengenai siapa yang layak menjadi rais aam NU periode 2021-2026, tak ada satu pun yang mau berpendapat.

Alasannya, para kiai merasa bahwa yang lebih tua yang lebih layak berpendapat.

“Diserahkan kepada KH Ahmad Mustafa Bisri, beliau berkata ada Kiai Dimyati yang lebih senior, yang lebih afkah katanya, ‘saya tidak patut untuk berpendapat melewati pendapat beliau’,” ujar Zainal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia melanjutkan, tim AHWA kemudian menyerahkan kepada anggota termuda untuk berpendapat. Namun, Zainal selaku anggota termuda juga merasa tak bias berpendapat jika anggota yang lebih tua tidak mengeluarkan pendapat.

“Dari dialog kesantunan keadaban dan penuh akhlak itulah lalu ada di antara peserta yang ditunjuk oleh pimpinan. Anggota AHWA itu diminta untuk berpendapat, lalu kita berpendapat, mengeluarkan pendapat dengan alasan dan argumentasi sesuai aspirasi yang dikehendaki para muktamirin,” kata Zainal.

Setelah itu, para anggota AHWA kemudian bersepakat untuk memilih KH Miftachul Akhyar sebagai rais aam PBNU periode 2021-2026, tanpa adanya perbedaan pendapat.

“Alhamdulillah AHWA sepakat bahwa dengan musyawarah yang sangat penuh kesantunan itu, sepakat yang menjadi rais aam untuk PBNU 2021-2026 al mukaram Kiai Haji Miftachul Akhyar,” kata Zainal.

“Setelah selesai, semua membaca Al Fatihah sebagia tanda kesyukuran terpilihnya KH Miftachul Ahyar sebagai rais aam,” ujar Zainal melanjutkan.

Diketahui, Miftachul merupakan rais aam NU petahana serta masih menjabat sebagai ketua umum Majelis Ulama Indonesia.

Adapun tim AHWA yang memilih Miftahul sebagai rais aam PBNU 2021-2026 terdiri dari KH Dimyati Rois, KH Ahmad Mustofa Bisri, KH Ma’ruf Amin, KH Anwar Manshur, TGH LM Turmuudzi Badaruddin, KH Miftahul Akhyar, KH Nurul Huda Djazuli, KH Ali Akbar Marbun, dan Prof H Zainal Abidin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Tim #AHWA #Pemilihan #Rais #Aam #PBNU #Berlangsung #dengan #Suasana #Kekeluargaan #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts