Pria di Kembangan Coba Bunuh Diri karena Terlilit Pinjol, Saksi: Dia Mau Lompat Saat Akan Ditolong

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Seorang pria berinisial H mencoba bunuh di sebuah ruko kawasan apartemen di Meruya Ilir, Srengseng, Kembangan, Jakarta Barat, Minggu (21/11/2021) sore.

Read More

Menurut kesaksian karyawan di lingkungan setempat bernama Billy (48), H mau mencoba lompat dari lantai 4 ruko saat akan ditolong.

“Pas mau ada yang nolongin, malah dia mau coba lompat. Adalah sampai beberapa kali,” jelas Billy saat ditemui di Jakarta Barat, Senin (22/11/2021).

Saat itu, kata Billy, beberapa warga, termasuk dirinya, berusaha membujuk H dan menyiapkan kasur di bawah.

“Saya malah di atas. Bantu bujuk juga saya. Di bawah disiapin kasur juga, yang siapin kasur dari warga,” kata dia.

Menurut Billy, sebelum ditolong warga, H hanya terdiam sembari duduk di atas kanopi jendela di lantai 4 ruko tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“(Kondisi H) enggak ngomong, diam saja. Malah yang di bawah yang pada nonton yang teriak-teriak. Dia diam saja. Pas mau ada yang nolongin, malah dia mau coba lompat,” jelas Billy.

Lanjut Billy, H baru berhasil dibujuk saat petugas pemadam kebakaran dan penyelamatan datang. Dia menjelaskan, petugas terpisah di dua jendela. Di salah satu sisi jendela, petugas mencoba mengobrol dengan pelaku, di jendela lainnya, petugas bersiaga menolong.

“Pas sudah ada (petugas) pemadam, barulah dibujuk, diajak ngobrol. ‘Kalau ada masalah, ngomong, nanti biar diselesaikan, kamu masih muda.’ Jadi dikasih support,” jelas dia.

“Dibujuklah, posisi (petugas) damkar udah kayak supermanlah. Pelan-pelan, baru berhasil,” lanjut Billy.

Sebelumnya, Kapolsek Kembangan Kompol Khoiri mengungkapkan, pria itu hendak mengakhiri hidupnya karena kerap diteror seseorang dari perusahaan pinjaman online (pinjol).

Pria itu memiliki utang di perusahaan pinjol sekitar Rp 90 juta. Untuk membayar utang dari pinjol, pria tersebut malah berjudi online.

“Yang bersangkutan ingin mencari (uang) secara instan dengan cara berjudi online, tapi tidak pernah dapat,” ucap Khoiri dalam keterangannya, Minggu.

 

“Sehingga yang bersangkutan frustasi karena sering ditelepon, diteror, oleh orang-orang (dari perusahaan) pinjol,” sambungnya.

Khoiri menuturkan, awal mula percobaan bunuh diri itu adalah saat korban bersama dengan seorang temannya tengah nongkrong di lantai 4 gedung di Meruya Ilir.

Di sana, korban menyerahkan ponselnya kepada saksi. Kemudian, saksi yang hendak turun dari lantai tersebut kaget saat melihat korban yang sudah berada di balkon gedung tersebut.

“Saksi meminta tolong ke kepala toko, sekaligus saksi dua, membujuk pelaku yang hendak lompat bunuh diri,” ucap Khoiri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

#Pria #Kembangan #Coba #Bunuh #Diri #karena #Terlilit #Pinjol #Saksi #Dia #Mau #Lompat #Saat #Akan #Ditolong #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts