Pengacara Sebut Pria yang Gantung Diri Saat ‘Live’ di Tiktok Diduga Dibunuh, Polisi: Belum Mengarah ke Sana

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Polisi mengatakan, belum ada indikasi pembunuhan dalam kasus gantung diri yang dilakukan pria berinisial SS (29) di Rumah Susun (Rusun) Bidara Cina, Jatinegara, Jakarta Timur.

Read More

“Ada enam orang yang kami mintai keterangan, belum ada mengarah ke sana (kasus pembunuhan),” kata Kapolsek Jatinegara, Komisaris Yusuf Suhadma, saat dihubungi, Minggu (19/9/2021).

Dari keenam saksi, lima di antaranya adalah teman SS.

“Satu lagu ibu-ibu yang sebelahan kamar dia (korban),” ujar Yusuf.

Yusuf mengatakan, sah-sah saja pihak kuasa hukum korban mengatakan bahwa itu kasus pembunuhan.

“Kalau pengacara boleh-boleh aja kan pengacara membela orang ya. Polisi kan memeriksa saksi-saksi, belum ada mengarah ke pembunuhan,” kata Yusuf.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Yusuf juga menanggapi pernyataan kuasa hukum keluarga korban yang menyebutkan bahwa akun Tiktok serta daftar panggilan, daftar kontak, serta arsip arsip chat di telepon genggam korban dihapurs sebelum diamankan pihak kepolisian.

 

“Polisi begitu menemukan handphone masih mati, kami isi daya. Pas menghidupkan hp itu, ada yang bilang, ‘Pak, ada yang hapus’. Kami mah nggak tahu,” ujar Yusuf.

Kuasa hukum keluarga korban telah menyatakan bahwa ada kejanggalan dalam kasus gantung diri SS pada 2 September 2021 itu.

Dosma Sijabat sebagai kuasa hukum keluarga korban menyebutkan, kaki SS sempat ditarik oleh seseorang saat live di Tiktok.

“Adanya penggalan video yang sempat terekam di Tiktok dan disiarkan secara langsung, terlihat kaki mendiang ditarik oleh seseorang,” kata Dosma dalam keterangannya, hari Minggu ini.

Dosma juga menyebutkan bahwa akun Tiktok serta daftar panggilan, daftar kontak, serta arsip arsip chat di telepon genggam korban dihapurs sebelum diamankan pihak kepolisian. Tidak hanya itu, menurut Dosma, para saksi yang hadir dalam live di Tiktok menjelaskan ada beberapa orang di dalam kamar mendiang memberikan minuman keras dicampur pil.

“Padahal mendiang tidak pernah merokok dan minum minuman keras,” kata Dosma.

Dosma menduga, SS merupakan korban pembunuhan berencana.

“Dugaan saya secara hukum dan saksi-saksi serta beberapa petunjuk bahwa mendiang meninggal bukan karena bunuh diri tetapi pembunuhan berencana,” kata dia.

Dosma mengatakan, kasus itu adalah modus baru pembunuhan.

“Ini sangat menarik memang, pembelajaran untuk kita bahwa saat ini adanya modus terbaru kejahatan atau dugaan tindak pidana pembunuhan dengan menggunakan aplikasi yang saat ini sedang hits di masyarakat,” kata Dosma dalam tayangan Kompas TV, Minggu ini.

SS gantung diri pada 2 September ini. Aksi gantung diri SS disiarkan secara langsung melalui aplikasi Tiktok.

Wakatim 1 Rajawali Polres Metro Jakarta Timur Bripka Markon Samuel mengatakan, pihaknya langsung mendatangi lokasi ketika mendapat laporan dari warga.

“Aksi gantung diri itu pertama kali diketahui dari teman korban yang menonton live TikTok korban. Kita langsung datangi lokasi kejadian,” kata Markon pada 10 Septemer.

Hingga kini, belum tahu motif bunuh diri SS. Polisi tidak menemukan surat wasiat atau petunjuk yang mencurigakan di kediaman korban.

Kontak bantuan

Bunuh diri bisa terjadi di saat seseorang mengalami depresi dan tak ada orang yang membantu. Jika Anda memiliki permasalahan yang sama, jangan menyerah dan memutuskan mengakhiri hidup. Anda tidak sendiri.

Layanan konseling bisa menjadi pilihan Anda untuk meringankan keresahan yang ada. Berikut daftar layanan konseling yang bisa Anda kontak maupun untuk mendapatkan informasi seputar pencegahan bunuh diri:

Gerakan “Into The Light”

Facebook: IntoTheLightID
Twitter: @IntoTheLightID
Email: i[email protected]
Web: intothelightid.wordpress.com

Save yourself

Facebook: Save Yourselves
Instagram: @saveyourselves.id
Line: @vol7047h
Web: saveyourselves.org

 

#Pengacara #Sebut #Pria #yang #Gantung #Diri #Saat #Live #Tiktok #Diduga #Dibunuh #Polisi #Belum #Mengarah #Sana

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts