Armada Kurang, Warga Depok Diminta Bahu-membahu Cari Mobil Jenazah untuk Korban Covid-19

  • Whatsapp

DEPOK, KOMPAS.com – Warga Depok, Jawa Barat, diminta bahu-membahu mencari mobil jenazah bagi korban Covid-19, terutama pasien yang meninggal ketika menjalani isolasi mandiri di rumah.

Read More

Kepala Bidang Penanggulangan Bencana pada Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Depok, Denny Romulo, mengakui bahwa jumlah armada yang ada untuk mengangkut jenazah tak mencukupi.

“Kalau mau nunggu mobil TPU (Taman Pemakaman Umum), ya tidak mungkinlah, orang mobil TPU (terdiri dari) 2 mobil jenazah dan 1 mobil damkar, bagaimana 3 unit mau keliling se-Depok?” ujar Denny ketika dihubungi Kompas.com pada Rabu (14/7/2021).

“Mobil jenazah yang sekarang agak sulit. Jadi siapa yang ada mobil jenazah di lingkungannya bisa langsung dipakai untuk mengantisipasi. Toh nanti setelah selesai bisa disemprot disinfektan,” kata dia.

Sejak Juni 2021, menurut data yang dihimpun oleh koalisi Lapor Covid-19 dari berbagai sumber, sedikitnya sudah 24 pasien Covid-19 di Depok yang meninggal di luar fasilitas kesehatan, termasuk yang sedang isolasi mandiri.

Koalisi itu menyebutkan, data tersebut hanya “puncak gunung es” karena tidak semua kematian di luar fasilitas kesehatan terpantau dan terlaporkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lantaran fenomena itu, Denny telah membentuk koordinator per kecamatan yang diharapkan bisa memperpendek rentang koordinasi pemulasaraan jenazah pasien Covid-19 yang wafat di rumah.

Dinas Kesehatan Kota Depok mengeklaim tidak memiliki data spesifik kematian pasien Covid-19 yang sedang menjalani isolasi mandiri.

“Dengan adanya koordinator di kecamatan, semua, baik camat, lurah atau RW sudah sigap juga. Mereka langsung ambil peti terus ke TPU (dengan mobil jenazah sendiri). Semua gotong-royong untuk bagi-bagi tugas bawa mobil jenazah,” kata Denny.

Selama beberapa pekan terakhir, kematian akibat Covid-19 di Depok mencapai kisaran 15-30 korban per hari.

Jumlah itu belum memasukkan angka kematian korban berstatus suspek dan probabel yang tidak dipublikasikan pemerintah.

#Armada #Kurang #Warga #Depok #Diminta #Bahumembahu #Cari #Mobil #Jenazah #untuk #Korban #Covid19 #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts