Dokter Spesialis: Anak di Bawah 2 Tahun Lebih Rentan Terpapar Covid-19

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Anak di bawah usia dua tahun tidak diwajibkan mengenakan masker. Meski demikian, bukan berarti mereka kebal terhadap paparan Covid-19.

Read More

Dokter Spesialis Anak RSUD Cilincing I Wayan Andrew mengatakan, anak di bawah usia dua tahun memiliki tingkat imunitas yang jauh lebih rentan dari orang pada usia produktif.

“Memang anak di bawah usia dua tahun tidak dianjurkan memakai masker, tapi bukan berarti mereka tidak butuh. Justru daya tahan tubuhnya lebih rentan,” ungkap Andrew, dikutip dari unggahan di akun Instagram RSUD Cilincing, Jumat (25/6/2021).

Andrew menjelaskan, anak di bawah usia dua tahun dianjurkan untuk tidak memakai masker karena dikhawatirkan akan berisiko tersedak akibat sulit bernapas.

“Karena anak masih sangat membutuhkan oksigen, kalau memakai masker ditakutkan akan mengurangi jalan napas dan menyebabkan kekurangan oksigen, ” kata dia.

Menyikapi keadaan tersebut, Andrew menyarankan orangtua untuk mengajarkan anak cara melepas masker.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Tetap, kalau bisa pakai masker itu lebih baik. Tapi harus diajarkan cara melepas masker, berjaga-jaga kalau anak sesak napas,” ungkapnya.

Meski demikian, solusi yang paling ia sarankan yakni tidak membawa anak keluar rumah. Banyaknya orang tua yang membawa anak keluar rumah dengan tanpa masker justru membahayakan anak dan orang di sekitarnya.

“Tidak wajib memakai masker jangan justru keluar tanpa masker. Tugas orangtua adalah justru memastikan anak di rumah saja. Jangan justru dibiarkan bermain di luar atau jalan-jalan” lanjut dia.

Ia menegaskan, anak sangat mungkin terpapar Covid-19. Bahkan, anak juga bisa menjadi sumber infeksi atau menularkan Covid-19.

“Memang rata-rata anak-anak itu tidak bergejala atau bergejala ringan. Sehingga harus lebih berhati-hati Pentingnya menerapkan protokol kesehatan 5M pada anak,” tutup dia.

Pemerintah akan mempercepat program vaksinasi ibu hamil, balita, dan anak-anak.

Hal ini dibahas dalam Rapat Koordinasi Terbatas Percepatan Vaksinasi dan Penanganan Ibu Hamil, Balita, dan Anak-anak yang dihadiri Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Airlangga Hartarto, serta kementerian/lembaga terkait, Jumat (26/6/2021).

 

Berdasarkan data klaim biaya Covid-19 Kementerian Kesehatan (Kemenkes), kasus Covid-19 banyak menyerang ibu hamil dan bayi baru lahir.

Jumlah kasus Covid-19 pada ibu hamil mencapai 35.099 orang, sedangkan bayi baru lahir usia 0-12 bulan yang terkena Covid-19 sebanyak 24.591 orang.

Dalam kesempatan itu, Muhadjir meminta agar percepatan vaksin difokuskan pada produksi vaksin nasional. Ia mendorong agar vaksin buatan nasional bisa segera diproduksi sehingga Indonesia tidak bergantung dengan vaksin internasional.

#Dokter #Spesialis #Anak #Bawah #Tahun #Lebih #Rentan #Terpapar #Covid19 #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts