Dua Klaster Covid-19 di Tangerang: Gara-gara Mudik, Total 77 Orang Terinfeksi

  • Whatsapp

TANGERANG, KOMPAS.com – Penyebaran virus Covid-19 secara masif terjadi di dua kelurahan yang berbeda di Kota Tangerang.

Read More

Adapun total pasien Covid-19 di dua klaster yang muncul secara berdekatan itu mencapai 77 orang.

Klaster pertama terjadi di RT01/RW03 dan RT03/RW03, Kelurahan Gandasari, Jatiuwung, Kota Tangerang, dengan total 47 orang terpapar Covid-19.

Klaster itu diketahui Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Tangerang pada Jumat dan Sabtu pekan lalu.

Sedangkan, klaster berikutnya muncul di RT03/RW11, Kelurahan Gerendeng, Karawaci, Kota Tangerang, dengan total 30 orang terkonfirmasi positif.

Klaster di lingkungan tersebut diketahui pihak Kelurahan Gerendeng pada Senin (7/6/2021).

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berikut sejumlah fakta berkait munculnya dua klaster itu:

Klaster Gandasari

Kepala Dinkes Kota Tangerang Liza Puspadewi sebelumnya menyatakan, ada 47 orang positif Covid-19 dari RT01 dan RT03 di RW03, Gandasari.

Jika dirinci, ada 35 orang dari RT01 yang terpapar virus corona itu. Kemudian, dari RT03, terdapat 12 orang yang positif Covid-19.

Liza mengungkap proses penemuan warga yang terkonfirmasi positif di dua RT tersebut.

“Mulanya, ada empat orang yang positif di RT01, Puskesmas curiga. Trus di-swab untuk 48 orang yang ada di sana, hasilnya 23 orang positif. Itu tes hari Jumat (4/6/2021),” kata Liza saat ditemui di kantornya, Selasa (8/6/2021).

Keesokan harinya, Sabtu (5/6/2021), pihak Puskesmas kembali melakukan skrining tes Covid-19 kepada 179 warga RT01.

Hasilnya, lanjut Liza, ditemukan delapan warga RT01 yang terpapar Covid-19.

“Kebetulan hari itu, ada dua warga RT03 yang ngikut tes di sana. Jadi hari Sabtu, totalnya 10 orang. Delapan dari RT01 sama dua dari RT03,” urainya.

Liza menyatakan, jajarannya kemudian melakukan tes cepat antigen lanjutan di RT03 pada Senin (7/6/2021).

Dari tes yang dilakukan, terdapat 10 warga dari RT tersebut yang positif Covid-19.

“Jadi, 47 orang. Itu semua dari hasil tes rapid antigen,” sebut Liza.

Menurut dia, seluruh warga yang terpapar itu merupakan klaster lingkungan.

Liza menyebutkan, dari 47 orang itu, ada tujuh warga yang melakukan isolasi mandiri. Kemudian, 40 orang dirawat di RS dan rumah isolasi terkonsentrasi.

Ihwal klaster Gandasari

Ketua RT01/RW03 Gendasari, Panji Buana, menuturkan bahwa terdapat salah seorang warganya yang mudik Lebaran 2021.

Saat dia kembali dan mulai bekerja, perusahaannya mewajibkan salah satu warga RT01/RW03 itu untuk skrining tes Covid-19.

“Dia tes di RS swasta dan hasilnya positif (Covid-19),” papar Panji saat ditemui, Senin.

“Namun, si warga ini tidak lapor ke RT kalau dia positif,” sambung dia.

Panji menyebut, meski satu warga itu positif, dia tetap berinteraksi dengan masyarakat lain di permukiman tersebut, seperti bermain catur atau nongkrong.

Satu warga itu merasa dia sudah sehat, padahal diduga termasuk dalam orang tanpa gejala (OTG).

“Mungkin kalau si warga itu imunnya kuat, tidak merasa sakit, tapi kalau dia berinteraksi dengan warga lainnya yang imunnya turun kan bisa menjangkit,” papar Panji.

Menurut dia, klaster yang terjadi di wilayahnya merupakan klaster permukiman. Warga yang terkonfirmasi positif itu didominasi oleh pekerja.

“Kalau menurut saya, ini masuknya ke klaster lingkungan ya,” tambah Panji.

Klaster Gerendeng

Lurah Gerendeng Nasron A Mufti sebelumnya menyatakan, 30 orang warganya di RW 11 Kelurahan Gerendeng, terpapar virus Covid-19.

Nasron berujar, rekapitulasi jumlah itu diketahui berdasar hasil pemeriksaan per Senin.

“Per kemarin (Senin) yang positif terdiri dari dua RT di RW11. Jadi, paling banyak (dari) RT03/RW11, ada 29 (orang),” kata Nasron di RW 11 Gerendeng, Selasa.

Dia menyatakan, demi mencegah penyebaran Covid-19 di Kelurahan Gerendeng, akhirnya RT03/RW11 harus ditutup sementara serta diterapkan jam malam.

“Saat ini sudah dilakukan upaya, (yaitu) penutupan dan pemberlakukan jam malam di sini. Yang kerja di luar, sementara ini diperbolehkan, tapi ada protokol kesehatan yang ketat pas keluar masuk,” ujar Nasron.

Saat ini Dinas Sosial (Dinsos) Kota Tangerang pun telah memberikan suplai logistik kepada warga RW 11 yang menjalani isolasi mandiri.

“Kami berikan bantuan sembako dari Dinsos kepada warga yang lagi isolasi mandiri,” ujar Nasron.

Dia berujar, setidaknya ada 16 warga di RW 11 yang melakukan isolasi mandiri di kediaman masing-masing.

Katanya, belasan warga itu berasal dari empat rumah yang berbeda-beda.

“Total isolasi mandiri ada empat rumah. Ada anak-anak, ada orangtuanya. Total 16 orang,” ujar Nasron.

Dia memastikan, seluruh orang yang isolasi mandiri bakal dibawa ke rumah isolasi terkonsentrasi (RIT) dan saat ini dalam daftar tunggu.

“Isolasi di rumah itu masuk waiting list, nanti masuk ke Puskesmas,” ungkapnya.

Nasron melanjutkan, sebanyak 14 warga RW11 lainnya telah dirawat di RIT.

Awal mula klaster Gerendeng

Kata Nasron, ada satu keluarga yang memilih untuk Lebaran di kediamannya.

Namun, usai posko penyekatan pemudik yang didirikan kepolisian sudah berakhir, satu keluarga itu langsung mudik.

Mereka tak memberitahu kepada perangkat RT/RW setempat saat mereka mudik.

“Pas datang kembali, mereka sakit biasa,” ungkap Nasron.

Meski mereka sakit, masing-masing anggota keluarganya tetap berinteraksi dengan warga sekitar.

Seiring berjalannya hari, kondisi kesehatan satu keluarga itu memburuk. Baru setelah itu, mereka melapor ke perangkat RT/RW.

Saat mereka menjalani tes antigen, hasilnya terkonfirmasi positif.

Nasron menambahkan, ada juga anak-anak kecil yang saling menyebarkan virus Covid-19 di RW tersebut.

“Faktor pertemanan anak-anak juga ada. Saling nular pas mereka main,” sebutnya.

Langkah Pemkot Tangerang

Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang menyiapkan beberapa skema untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19 di kota tersebut, usai munculnya dua klaster besar itu.

Kepala Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Buceu Gartina menyatakan, sejumlah skema yang telah disiapkan tersebut berdasar rapat antar Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah dan pihak kecamatan serta pihak kelurahan.

Kata dia, skema pertama untuk penanganan tersebut adalah melakukan tracing dan testing di sejumlah lokasi yang terjadi lonjakan kasus.

“Kami terus gencarkan testing dan tracing di wilayah-wilayah yang terjadi kenaikan kasus, guna memutus rantai penyebaran Covid-19,” paparnya melalui rilis resmi, Selasa (8/6/2021).

Skema kedua, lanjut Buceu, pihak Pemkot Tangerang bakal kembali menggelar Operasi Aman Bersama (OAB).

“Dari hasil rapat yang kami lakukan, kami juga mengaktifkan kembali Operasi Aman Bersama (OAB) guna mengingatkan pentingnya protokol kesehatan di masyarakat,” tutur dia.

Bila nantinya ada lonjakan kasus Covid-19, sebagai bentuk antisipasi, Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Tangerang telah menyiapkan sejumlah rumah isolasi terkonsentrasi (RIT).

“Dinkes Kota Tangerang telah mempersiapkan RIT sebagai antisipasi apabila terjadi lonjakan, kami sudah siap untuk penanganannya,” urai Buceu.

Dia menambahkan, masyarakat diharapkan segera skrining tes Covid-19 saat merasa berinteraksi dengan pasien Covid-19.

#Dua #Klaster #Covid19 #Tangerang #Garagara #Mudik #Total #Orang #Terinfeksi #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts