Musik Fajar Merah, Makna Kehidupan dan Penghargaan untuk Wiji Thukul

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Wiji Thukul dikenal sebagai seniman dan aktivis yang kerap mengkritik rezim Orde Baru. Ia menyuarakan ketidakadilan dan ketertindasan melalui puisi.

Read More

Seperti ayahnya, Fajar Merah, juga menggeluti dunia seni yang menjadi wadah untuk bersuara. Ia memusikalisasi puisi Wiji Thukul, di antaranya berjudul Bunga dan Tembok dan Puisi untuk Adik.

Bagi Fajar, musik tak sekadar hobi. Kecintaannya terhadap musik memiliki maknanya sendiri, yakni penghargaan yang ia berikan untuk sang ayah.

“Aku cuman seorang anak yang memberikan penghargaan kepada bapaknya, memberi penghargaan karya bapaknya lewat musik yang aku buat,” kata Fajar dalam video wawancara dengan Pemimpin Redaksi Kompas.com Wisnu Nugroho, yang diunggah Senin (17/5/2021).

Menurut dia, musikalisasi puisi dari karya Wiji Thukul secara tidak langsung akan membuat penikmat musik mencari tahu lebih dalam, baik mengenai musik maupun liriknya.

Dalam karya-karyanya, Fajar memberi ruang kepada masyarakat untuk mengenal sosok Wiji Thukul.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Aku pikirnya begini, orang akan mencari tahu seperti apa versi asli, kalau contoh ini sebuah lagu ya, ini lagu yang aku bawakan, ini karya Fajar seutuhnya atau bukan,” ujar dia.

“Maksudnya itu juga aku juga memberi ruang juga mereka mencari tahu sendiri siapa sosok Wiji Thukul dengan tulisan dan pergerakannya,” imbuhnya.

Selain itu, Fajar memaknai musik sebagai guru yang mengajarkannya banyak hal dalam kehidupan. Ia mendapatkan banyak pelajaran tentang hidup melalui musik.

Dari karya-karya grup Efek Rumah Kaca, Fajar belajar mengenai kondisi sosial masyarakat. Ia mengetahui permainan mafia hukum dan isu korupsi dari karya grup musik beraliran grunge asal Bali, Navicula.

“Musik itu seperti guru, karena musik mengajarkan banyak,” ujarnya.

Fajar mengumpamakan kehidupan manusia seperti sebuah lagu. Ia memaknai kehidupan manusia seperti lagu yang memiliki banyak ritme.

Layaknya sebuah lagu, kehidupan juga memiliki akhir.

Fajar berpandangan, meskipun manusia menjalani rutinitas dan masalah dalam kehidupan berulang kali, pada akhirnya manusia harus mencari celah untuk menemukan solusi atas permasalahannya.

“Hidup itu bagian dari ritmis, kamu akan melakukan aktivitas berulang-ulang seperti setiap hari bangun tidur, ganti baju, berkeja, nanti plang kerja mandi lagi, tidur, nanti diulang lagi,” ucap Fajar.

“Itu sesuatu yang berulang-ulang, tapi kamu akan tetap harus menyelesaikan masalahmu. Intinya ya setiap hari ada masalah, tapi kamu harus tetap melakukan pola yang berulang-ulang itu dan harus mencari celah untuk menyelesaikan masalah,” kata dia.

Fajar merupakan anak kedua Wiji Thukul. Pada era 1990-an, Thukul sering menyuarakan kritik sosial melalui karya seni. Thukul juga tergabung dalam Partai Rakyat Demokratik (PRD).

Hingga kini, keberadaan Thukul dan belasan aktivis belum diketahui. Mereka hilang sejak 1998, ketika Orde Baru di bawah kepemimpinan Presiden Soeharto masih berkuasa.

Dalam catatan Kompas.com, aktivis asal Solo, Jawa Tengah itu, terakhir kali berkomunikasi dengan istrinya pada 19 Februari 1998.

#Musik #Fajar #Merah #Makna #Kehidupan #dan #Penghargaan #untuk #Wiji #Thukul #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts