Berbagai Hal yang Perlu Diketahui soal SIM Online: Cara Registrasi, Tarif, hingga Tes

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Masyarakat yang ingin membuat dan memperpanjang Surat Izin Mengemudi (SIM) kini telah dapat melakukannya secara online.

Kapolri Jenderal (Pol) Listyo Sigit resmi meluncurkan aplikasi SIM online, yakni SINAR atau SIM Nasional Presisi, di Satpas SIM Daan Mogot, Jakarta Barat, Selasa (13/4/2021).

“Kegiatan ini merupakan perwujudan janji kami saat kami fit and proper test di depan Komisi III DPR RI,” kata Listyo.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Korps Lalu Lintas Indonesia Irjen Istiono memaparkan cara membuat maupun memperpanjang SIM lewat aplikasi tersebut

“SINAR merupakan layanan one stop service pembuatan SIM baru dan perpanjangan SIM A dan C yang bisa diakses di mana saja dan kapan saja sehingga mudah dan akurat,” jelas Istiono.

Berikut Kompas.com menjelaskan hal-hal yang perlu diketahui terkait pembuatan dan perpanjangan SIM melalui SINAR.

WNI di luar negeri dapat mengakses

Listyo menjelaskan, masyarakat hanya perlu mengunduh aplikasi SINAR di Playstore untuk memulai proses pembuatan dan perpanjangan SIM.

Akan tetapi, aplikasi tersebut baru tersedia di layanan Android. Sementara untuk pengguna iPhone masih harus bersabar.

“Aplikasinya bisa di-download oleh masyarakat, sehingga cukup dari rumah perpanjangan SIM bisa dilaksanakan,” ujar Listyo.

Dia menambahkan, layanan SIM online ini juga dapat diakses oleh warga negara Indonesia (WNI) yang berada di luar negeri.

“Harapan kita pelayanan kepolisian makin baik dengan memanfaatkan teknologi informasi ini,” lanjutnya.

Cara pendaftaran

  1. Unduh aplikasi ‘Digital Korlantas Polri’
  2. Masukkan nomor ponsel dan email untuk verifikasi identitas dan mendapatkan nomor OTP.
  3. Masukkan nomor OTP yang dikirimkan ke kolom yang tersedia.
  4. Masukkan NIK, nama lengkap sesuai KTP
  5. Jika dinyatakan valid, layanan pembuatan dan perpanjang SIM online siap digunakan.
  6. Masuk kembali ke aplikasi tersebut, pilih ikon ‘SINAR’.
  7. Pilih menu ‘Perpanjangan SIM’
  8. Pilih golongan SIM sesuai yang dibutuhkan
  9. Unggah foto atau scan KTP, SIM, tanda tangan, pas foto, hasil pemeriksaan kesehatan dan psikologi.
  10. Pilih metode pengiriman SIM di mana ada opsi seperti diambil sendiri oleh pemohon, diwakilkan dengan surat kuasa, atau menggunakan jasa pengiriman.
  11. Untuk pembayaran dilakukan melalui virtual account Bank BNI.
  12. SIM kemudian dicetak dan diterima pemohon sesuai metode pengiriman.
  13. Setelah diterima, lakukan konfirmasi bahwa SIM diterima dan dapat digitalisasi SIM.

Masih diperlukan tes

Istiono menekankan, pemohon yang ingin setidaknya memperpanjang SIM masih harus melakukan tes psikologi dan tes kesehatan.

Permohonan untuk pemeriksaan psikologi dan kesehatan sebagai syarat memperoleh SIM online juga dapat diajukan melalui SINAR.

“Untuk pemeriksaan kesehatan online, pemohon tinggal melakukan e-rikkes (elektronik pemeriksaan kesehatan) pada layanan SINAR, yaitu pilih menu registrasi dan masukan NIK serta foto selfie,” terang Istiono.

Nantinya, pemohon akan mendapatkan booking code. Kode itu harus diperlihatkan saat mengunjungi dokter.

Adapun dokter yang didatangi harus yang telah direkomendasikan oleh Pusdokkes Polri.

Rekomendasi itu pun juga tersedia di aplikasi tersebut.

“Selanjutnya, dokter akan lakukan update hasil pemeriksaan pada aplikasi e-rikkes. Apabila pemohon penuhi syarat, maka hasil tes akan terkirim otomatis. Kalau tidak memenuhi syarat, perpanjangan SIM gagal,” lanjut Istiono.

Cara serupa juga harus pemohon lakukan untuk mengajukan permohonan tes psikologi.

Sementara itu, layanan tersebut juga menyediakan ujian teori di mana pemohon harus menjawab sebagai salah satu syarat memperoleh SIM.

“Pemohon akan melakukan uji teori SIM dengan menjawab soal-soal dengan metode audio visual. Metode ini menggunakan mesin 3D yang dibuat seperti sebenarnya sehingga pemohon SIM seolah berada di atas kendaraan motor dan bisa jawab soal dengan baik dan benar,” jelas Istiono.

Apabila memenuhi syarat, maka hasil ujian terkirim otomatis.

Tes praktik untuk pembuatan SIM

Sementara itu, terkait adanya tes praktik secara offline untuk pembuatan SIM online, informasi yang Kompas.com dapatkan masih simpang siur.

Kompas.com menanyakan hal tersebut kepada Istiono, Rabu (14/4/2021).

“Untuk pembuatan SIM lewat aplikasi SINAR, apakah pemohon harus melakukan tes praktik secara offline?” tanya Kompas.com.

“Enggak,” begitu jawaban Istiono.

Di sisi lain, Kompas.com menerima rilis berita dari Universitas Indonesia mengenai Korlantas Porli yang meluncurkan aplikasi SINAR di UI, Rabu.

Dalam rilis tersebut, Kasat Lantas Polres Metro Depok AKBP Andi M. Indra Waspada menyebut, pemohon masih harus datang ke Satpas untuk melaksanakan ujian praktik.

Tarif

Kepala Seksi SIM Subdit Regident Ditlantas Polda Metro Jaya Kompol Agung Permana mengatakan, besaran tarif SIM online sama dengan pembuatan secara konvensional.

“Untuk tarif sama saja seperti biasa,” ujar Agung, Rabu.

Tarif pembuatan SIM sendiri tertuang dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 60 Tahun 2016 tentang Jenis dan Tarif atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak yang berlaku pada Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Untuk membuat SIM baru, biayanya adalah sebagai berikut:

  • SIM A: Rp. 120.000
  • SIM C: Rp. 100.000
  • SIM Internasional: Rp. 250.000

Sementara biaya untuk perpanjangan SIM adalah sebagai berikut:

  • SIM A: Rp. 80.000
  • SIM C: Rp. 75.000
  • SIM Internasional: Rp. 225.000.

Di luar tarif tersebut, ada biaya tambahan berupa tes kesehatan sebesar Rp 25.000 dan asuransi Rp 30.000.

(Reporter : Sonya Teresa Debora / Editor : Jessi Carina, Nursita Sari)

#Berbagai #Hal #yang #Perlu #Diketahui #soal #SIM #Online #Cara #Registrasi #Tarif #hingga #Tes #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts