Moeldoko dan Nazaruddin Tak Hadiri Konpers di Hambalang, Ini Penjelasan Demokrat Versi KLB

  • Whatsapp

JAKARTA, KOMPAS.com – Dua tokoh dari kubu Kongres Luar Biasa (KLB), yakni Kepala Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko dan mantan Bendahara Umum Partai Demokrat Nazaruddin diketahui tidak menghadiri konferensi pers di Hambalang, Bogor, Jawa Barat pada Kamis (25/3/2021).

Read More

Hal ini yang kemudian menimbulkan perbincangan di media massa mengapa kedua tokoh kubu KLB tersebut tak hadir.

Salah satu penggagas KLB, Darmizal menjelaskan, Moeldoko tidak hadir di Hambalang karena konferensi pers dilakukan pada hari Kamis yang merupakan hari kerja.

Menurut dia, Moeldoko tengah menjalankan tugas negara sebagai KSP pada saat itu, sehingga tidak dapat hadir.

“Kalau hari kerja kita bawa pemimpin kita, ketua umum kami ke arena politik praktis, maka itu tidak baik di dalam sistem kepemerintahan. Beliau itu kan ketua umum kami, tapi juga kan pembantu presiden,” kata Darmizal saat dihubungi Kompas.com, Jumat (26/3/2021).

Menurut dia, Moeldoko harus mendahulukan kepentingan negara di atas kepentingan partai.

“Maka ada pepatahnya begini. Kepentingan partai di atas kepentingan keluarga dan golongan. Kepentingan negara di atas kepentingan partai. Jadi ketika beliau menjalankan tugas negara, maka kami yang menjalankan tugas partai,” ujarnya.

Meski Moeldoko tidak hadir, menurut dia, kubu KLB tetap ikhlas dan menerima hal tersebut. Sebab, ia menilai Moeldoko sudah melakukan hal yang tepat, yaitu mendahulukan kepentingan negara.

Sebaliknya, kata dia, pekerjaan atau tugas Moeldoko dalam partai masih bisa diwakili oleh pengurus KLB dalam kondisi tertentu misalnya hari kerja.

“Jadi kami ikhlas beliau tidak hadir pada saat beliau menjalankan tugas negara. Tidak hadir mengurus kepentingan partai, karena masih ada kami-kami ini. Bisa diwakili oleh kami dalam konferensi pers, dan memang harus begitu,” tuturnya.

Adapun terkait ketidakhadiran Nazaruddin, ia beralasan, kubu KLB memang sengaja mengubah strategi.

Padahal, sebelumnya digadang-gadang, Nazaruddin akan dihadirkan dalam konferensi pers untuk menguak kembali kasus korupsi proyek Hambalang yang dituding melibatkan Partai Demokrat.

Ia mengatakan, apabila Nazaruddin dihadirkan, maka akan membuyarkan tujuan konferensi pers.

Hal ini karena para wartawan yang hadir justru akan fokus bertanya ke mantan Bendahara Umum Partai Demokrat itu.

“Guyonannya begini, kalau Nazaruddin kemarin datang ke sana, semua wartawan pasti nyerbu dia. Nah, nanti konferensi pers bisa buyar kan? Padahal yang bicara itu ya Max Sopacua, Darmizal dan Muhammad Rahmad yang membacakan rilisnya,” terang dia.

“Nah, kalau Nazaruddin datang? Ya enggak wawancara kita konferensi pers, karena semuanya ngejar dia (Nazaruddin) gitu,” tambahnya.

Kendati demikian, Darmizal mengatakan bahwa pihaknya sudah menghubungi Nazaruddin untuk hadir di Hambalang.

Namun, karena kekhawatiran akan membuyarkan inti tujuan konferensi pers, maka pihak KLB mengubah strategi dengan tak menghadirkan Nazaruddin.

Di sisi lain, Darmizal menegaskan bahwa suatu saat, kubu KLB akan menghadirkan Nazaruddin dalam konferensi pers untuk menguak kasus korupsi di Hambalang.

“Setelah ini, Nazaruddin akan tampil nanti apabila Hambalang telah diangkat betul-betul oleh KPK. Biarlah beliau nanti head to head dengan Cikeas begitu,” ungkapnya.

Darmizal juga menegaskan, pada saatnya nanti, pihaknya akan menghadirkan Moeldoko dan Nazaruddin dalam waktu yang bersamaan.

Menurut dia, kehadiran tersebut akan menunjukkan bahwa Moeldoko bukanlah sekadar simbolik bagi kubu KLB.

“Pasti, iyalah kami akan hadirkan Pak Moeldoko. Kan dia ketua umum kami. Bukan hanya simbolik begitu. Tapi beliau menjadi komandan terdepan dalam berperang. Kami dipimpin rapat oleh beliau pada saat tidak hari kerja, siang, sore, malam. Itu sudah konsekuensinya beliau sebagai pemimpin,” ucap Darmizal.

Diketahui, kubu KLB pimpinan Moeldoko menggelar konferensi pers di Hambalang Sport Center, pada Kamis siang.

Pada kesempatan tersebut, dua tokoh kubu kontra Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tidak hadir yakni Moeldoko dan Nazaruddin.

Konferensi pers dihadiri sejumlah tokoh KLB di antaranya Ketua Dewan Kehormatan Partai Demokrat versi KLB Max Sopacua, Darmizal, dan Muhammad Rahmad.

#Moeldoko #dan #Nazaruddin #Tak #Hadiri #Konpers #Hambalang #Ini #Penjelasan #Demokrat #Versi #KLB #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts