Penyiksa Kucing di Serpong Minta Maaf, Polisi: Tak Pengaruhi Proses Hukum

  • Whatsapp

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com – Polisi memastikan penyelidikan kasus penyiksaan kucing di kawasan Serpong, Tangerang Selatan, tetap berlanjut, meski pelaku menyampaikan permintaan maaf.

Read More

Kanitreskrim Polsek Serpong Iptu Lutfi Hayata menjelaskan, permintaan maaf pelaku tidak menghentikan proses hukum yang sudah berjalan.

“Iya tidak mempengaruhi (proses hukum),” ujar Lutfi kepada Kompas.com, Rabu (24/3/2021).

Lutfi pun memastikan pihaknya masih melanjutkan penyelidikan atas kasus penyiksaan kucing yang terjadi pada 9 Maret 2021 itu.

“(Penyelidikan) tetap berlanjut,” kata Lutfi.

Sebelumnya, Yayasan Natha Satwa Nusantara meminta kepolisian untuk tetap melanjutkan proses hukum penyiksa kucing yang terjadi di kawasan Serpong, Tangerang Selatan.

Hal tersebut diungkapkan Direktur Operasional Yayasan Natha Satwa Nusantara Anisa Ratna saat menjelaskan bahwa pelaku penyiksaan telah menyampaikan maaf secara terbuka.

“Hukum pidana apalagi delik biasa, enggak bisa selesai dengan permintaan maaf saja,” ujar Anisa kepada Kompas.com, Rabu.

Menurut Anisa, proses hukum harus berlanjut sampai ke persidangan untuk menentukan apakah pelaku bersalah atau tidak soal kasus penyiksaan kucing tersebut.

“Karena korbannya hewan, bukan manusia. Hewannya enggak ngerti kata maaf, tapi pelaku perlu diadili dan menjalani prosedurnya,” kata Anisa.

“Harus melewati serangkaian sidang untuk menyatakan apa pelaku bersalah atau tidak,” sambungnya.

Dalam video berdurasi 2 menit 48 detik yang diterima Kompas.com, pelaku berinisial F didampingi saksi dan anggota TNI-Polri menyampaikan permintaan maaf atas penyiksaan yang dilakukannya.

“Saya mau menyampaikan permohonan maaf sebesar-besarnya kepada masyarakat atas viralnya video tentang penyiksaan kucing baru-baru ini,” kata F.

F mengaku aksi tersebut merupakan tindakan spontan karena kucing tersebut menyerang dia, hingga menyebabkan luka di tangannya.

“Spontan saya menjadi marah. Dalam keadaan syok dengan luka yang berdarah-darah, saya reflek dan menahan kucing tersebut dengan kaki saya,” ungkap F.

#Penyiksa #Kucing #Serpong #Minta #Maaf #Polisi #Tak #Pengaruhi #Proses #Hukum #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts